Esports Ecosystem

Mengapa Microsoft Berkeras Bertahan di Industri Gaming?

02 Dec 2019 | Ellavie Ichlasa Amalia
Microsoft ingin agar cloud mereka bisa menyokong industri game di masa depan

Sejak diluncurkan, Microsoft telah menjual sekitar 42,9 juta unit Xbox One. Sebagai perbandingan, total penjualan Sony PlayStation 4 mencapai 98,4 juta unit, lebih dari dua kali lipat dari penjualan konsol Xbox One, menurut data dari VGChartz. Namun, itu tak membuat Microsoft menutup divisi gaming mereka. Padahal selama ini, mereka tidak segan untuk menghentikan proyek yang memang tidak menguntungkan, seperti Windows Phone dan aplikasi musik Groove. Di industri gaming, mereka justru meluncurkan layanan cloud gaming bernama xCloud. Ini menunjukkan kekukuhan tekad Microsoft untuk tetap bersaing di industri gaming, walau sebagian besar produk mereka ditujukan untuk korporasi.

Industri game berkembang dengan pesat. Tahun ini, nilai industri game diperkirakan mencapai US$152,1 miliar. Menurut channel analisa perusahaan teknologi, TechAltar, salah satu hal yang membuat game menjadi semakin populer adalah karena semakin banyak game yang bisa dimainkan bersama. Beberapa game yang sangat populer saat ini, seperti Fortnite dan Player Unknown’s Battleground, sejak awal dikembangkan dengan tujuan untuk menjadi tempat sosialisasi bagi para pemainnya. Selain itu, semakin banyak orang yang tertarik untuk menonton konten game, seperti pertandingan esports. Sementara di masa depan, cloud gaming diduga akan menjadi tren, memungkinkan para gamer untuk memainkan game dari perangkat apapun selama mereka bisa memiliki jaringan internet yang memadai.

Ke depan, game akan berjalan di atas cloud. Dan Microsoft berharap, layanan cloud mereka akan menjadi tulang punggung untuk berbagai layanan terkait game, mulai dari platform streaming game sampai cloud gaming. Pada awalnya, Microsoft dikenal sebagai pembuat sistem operasi Windows. Namun, sejak Satya Nadella ditunjuk sebagai CEO Microsoft pada Februari 2014, strategi Microsoft berubah dan menjadi fokus pada cloud. Pada Q 4 2019, pendapatan Microsoft mencapai US$33,7 miliar. Dari tiga segmen bisnis Microsoft, divisi Intelligent Cloud — yang mencakup Azure — menjadi penyumbang pendapatan paling besar dengan kontribusi US$11,4 miliar.

Alasan lain mengapa Microsoft tak mau mundur dari industri gaming adalah game kemungkinan akan mendorong perkembangan teknologi cloud. Selama ini, game memang selalu menjadi pendorong kemajuan teknologi, membuat PC dan perangkat mobile menjadi semakin powerful karena tuntutan grafik game yang sangat berat. Mengingat cloud gaming diperkirakan akan menjadi tren berikutnya dalam industri gaming, tak tertutup kemungkinan, ini akan mendorong Microsoft — dan perusahaan penyedia cloud lain — untuk mengembangkan teknologi cloud agar menjadi lebih baik lagi.

Sumber: The Verge
Sumber: The Verge

Sekarang, telah ada beberapa perusahaan yang meluncurkan platform gaming, seperti Google dengan Stadia, Microsoft dengan xCloud, atau Skyegrid dan Emago dari Indonesia. Namun, untuk bisa bermain di platform gaming, Anda akan membutuhkan koneksi internet dengan kecepatan tinggi. Menurut Android Authority, layanan Google Stadia memakan 7GB untuk memainkan game dengan resolusi 720p atau 1080p selama satu jam. Jika seorang gamer ingin memainkan game dengan resolusi 4K, mereka bisa memerlukan hingga 25GB per jam. Agar gamer dapat bermain dengan lancar ketika mereka menggunakan cloud gaming, maka mereka membutuhkan infrastruktur cloud yang jauh lebih memadai dari yang ada saat ini.

Saat ini, strategi Microsoft terkait industri gaming cukup sederhana. Mereka memiliki platform streaming konten game bernama Mixer. Mereka juga mengakuisisi sejumlah studio game sehingga mereka dapat membuat game eksklusif untuk platform mereka, yaitu Xbox. Terakhir, mereka membuat platform cloud gaming, xCloud. Sayangnya, Twitch milik Amazon masih mendominasi pasar platform streaming. Salah satu strategi Microsoft untuk memperkenalkan Mixer adalah dengan membuat perjanjian eksklusif dengan sejumlah streamer ternama seperti Tyler “Ninja” Blevins dan Michael “Shroud” Grzesiek.

Microsoft bukan satu-satunya perusahaan teknologi raksasa yang tertarik dengan industri gaming. Amazon dan Google juga memiliki strategi serupa dengan Microsoft untuk menguasai pasar gaming. Amazon memiliki Twitch sebagai platform streaming sementara GOogle memiliki YouTube Gaming. Baik Amazon dan Google juga memiliki sejumlah studio game. Google bahkan telah memperkenalkan layanan cloud gaming mereka, Stadia Games. Walau Amazon belum memperkenalkan layanan cloud gaming buatan mereka, mereka dikabarkan tengah mengembangkan layanan cloud gaming sendiri.

Sekarang, Amazon menguasai pasar platform streaming dengan Twitch. Mereka juga dianggap sebagai penyedia cloud terbesar berkat Amazon Web Services. Namun, satu hal yang dimiliki Microsoft tapi tak dimiliki oleh Amazon adalah konsol. Microsoft bisa memanfaatkan Xbox untuk mendorong pemilik Xbox berpindah ke layanan cloud gaming dengan membiarkan mereka melakukan streaming via konsol mereka. Satu hal lain yang dimiliki oleh Microsoft tapi tak dipunyai Amazon adalah sekumpulan game buatan mereka sendiri, yang bisa masukkan ke layanan cloud gaming mereka. Meskipun begitu, sekarang, masih terlalu cepat untuk menyatakan bahwa Microsoft akan dapat menang melawan Amazon dan Google.