Esports Ecosystem

Tim Brazil Black Dragons Menangkan PBIC 2019

14 Oct 2019 | Ellavie Ichlasa Amalia
RRQ Epic berhasil memenangkan PBNC 2019, meski harus takluk dari Black Dragons di babak final PBIC 2019

Zepetto menggelar empat acara Point Blank sekaligus pada 11-13 Oktober 2019 di Gelora Bung Karno, yaitu Grand Final Point Blank National Championship (PBNC) 2019 Season 2, Grand Final Point Blank Ladies Championship (PBLC) 2019, Grand Final Point Blank Junior League (PBJL) Season 2, dan Point Blank International Championship (PBIC) 2019. Evos Galaxy Sades MRN berhasil memenangkan PBLC sementara PBJL dimenangkan oleh Raftel Youth. Dalam PBIC 2019, Indonesia akan diwakilkan oleh dua tim yang masuk ke babak final dari PBNC 2019. Pada turnamen tingkat nasionla tersebut, RRQ Epic berhasil memenangkan PBNC setelah mengalahkan The Prime di babak final. Dengan begitu, RRQ Epic dan The Prime mewakilkan Indonesia di PBIC.

Ada delapan tim dari tujuh negara yang bertanding di PBIC. Delapan tim tersebut dibagi dalam dua grup. RRQ Epic masuk ke dalam grup A bersama Rascal Gaming dari Filipina, SKRUM dari Turki, dan AoeXe dari Rusia. Sementara The Prime ada di grup B bersama Attack All Around dari Thailand, Black Dragons dari Brazil, dan We Going Well dari Venezuela. Dari masing-masing grup, dua tim akan lolos ke babak semi final. Dari grup A, RRQ Epic dan AoeXe berhasil maju ke semi final. Sementara dari grup B, dua tim yang lolos ke babak semi final adalah Attack All Around dan Black Dragons.

Saat RRQ Epic juara PBNC 2019 | Sumber: Facebook
Saat RRQ Epic juara PBNC 2019 | Sumber: Facebook

Di babak semi final pertama, Black Dragons harus bertanding dengan AoeXe. Pertandingan ini dimenangkan oleh Black Dragons. Sementara pada babak semi final kedua, RRQ Epic melawan juara tahun lalu, Attack All Around. RRQ Epic berhasil mengalahkan Attack All Around dan maju ke babak final. Sebelum pertandingan final, AoeXe dan Attack All Around bertanding dengan satu sama lain untuk memperebutkan gelar juara ketiga. Setelah bertanding overtime, AoeXe berhasil menjadi juara tiga dan membawa pulang US$10 ribu. Sementara dalam pertandingan final, RRQ Epic beradu dengan Black Dragons. Setelah pertarungan sengit, RRQ Epic harus mengaku kalah dari tim asal Brazil tersebut. Sebagai juara dua, RRQ Epic memenangkan US$20 ribu sementara Black Dragons memenangkan US$55 ribu.

Saat diwawancara setelah pertandingan, tim Black Dragons mengatakan, mereka sangat senang karena mereka berhasil memenangkan PBIC. “Kami masih tidak percaya kami menang,” kata mereka. “Sebelum ini, Brazil belum pernah memenangkan PBIC. Jadi, kemenangan ini sangat berarti bagi kami.” Untuk mempersiapkan diri menghadapi PBIC, anggota tim Black Dragons berlatih selama 9-10 jam setiap hari selama 4 bulan. Setelah memenangkan PBIC, mereka mengincar gelar juara Point Blank World Championship. PBWC 2019 diadakan di Rusia pada 25-26 Mei. Turnamen tersebut berhasil dimenangkan oleh RRQ TCN dari Indonesia.

Black Dragons memenangkan PBIC 2019 | Dokumentasi Hybrid
Black Dragons memenangkan PBIC 2019 | Dokumentasi Hybrid

Bertanding di Indonesia, tim Black Dragons mengatakan, perjalan jauh merupakan salah satu masalah yang harus mereka hadapi. Mereka bercerita, perjalanan dari Brazil ke Indonesia membutuhkan waktu sekitar 13 jam. Ketika sampai di Indonesia, mereka mengaku lelah karena jetlag. Selain itu, masalah lain yang mereka hadapi adalah makanan, karena mereka tidak terbiasa dengan makanan Indonesia. Meskipun begitu, ini tidak menghalangi mereka untuk memenangkan PBIC 2019.

Anggota Black Dragons, Michel “foox” Felype¬†bahkan terpilih sebagai MVP dan memenangkan hadiah sebesar US$1 ribu. Dia merasa bangga dengan gelar ini, tapi dia mengaku, dia tidak mengincar gelar tersebut ketika bertanding. “Prioritas saya adalah menang, bukan mendapatkan gelar MVP,” katanya dalam wawancara setelah pertandingan.

Meski menjadi tuan rumah, Indonesia tampaknya harus puas dengan posisi runner up. Namun, itu bukan berarti tim Point Blank Indonesia harus patah semangat. Saat hadir dalam penyerahan hadiah, Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara, mengaku bangga dengan tim Indonesia. Walau kalah di babak final dari Black Dragons, tapi RRQ Epic berhasil menunjukkan bahwa tim Indonesia masih mampu mengalahkan tim-tim asal Asia lainnya.