Mobile
for SEO
Mobile

Synaptics Mulai Rakit Sensor Sidik Jari di Layar, Samsung Bisa Jadi yang Pertama

13 December 2017Bambang Winarso

Sensor ini diklaim lebih aman dan lebih cepat ketimbang sensor biometrik lain termasuk sensor wajah 3D

Melengkapi tren layar tanpa bezel, perusahaan perakit sensor biometrik terkemuka, Synaptics mengumumkan telah berhasil menciptakan sensor sidik jari yang bisa dipasang ke permukaan layar smartphone. Lebih menggembirakan lagi, Synaptics juga mengonfirmasi sudah memulai proses produksi massal untuk teknologi barunya itu. Artinya, salah satu dari pabrikan-pabrikan smartphone top dunia dipastikan bakal menawarkan teknologi tersebut di punggawa unggulannya.

Sensor sidik jari di layar bekerja serupa dengan sensor sidik jari fisik yang selama ini sudah umum dijumpai di banyak smartphone. Teknisnya, pengguna cukup menyentuh dengan jari yang sudah terdaftar untuk membuka kunci, hanya saja kali ini otentikasi dilakukan di atas layar, bukan lagi tombol home atau lingkarang di bawah kamera. Sensor sidik jari juga bekerja dalam berbagai situasi termasuk dalam kondisi basah, kering dan dingin.

Synaptics-Clear-ID-optical-fingerprint-sensor-png

Synaptics mengatakan bahwa sensor bernama Clear ID FS9500 ini aman berkat prosedur enkripsi AES dan mencakup serangkaian fitur otentikasi yang dapat dipilih oleh OEM. Fitur penting lainnya, sensor ini bisa dimatikan sesuka hati, sehingga sensor tidak menempati ruang permanen pada layar setiap waktu. Artinya, sensor digunakan hanya saat dibutuhkan saja. Synaptics juga mengklaim teknologi barunya ini bekerja lebih cepat dibandingkan sensor biometrik lainnya, termasuk pemindai wajah 3D.

Menyoal siapa yang bakal pertama kali mengadopsi teknologi ini, mari kita lihat petunjuk yang ditinggalkan. Dalam siaran persnya, Synaptics mengatakan bahwa teknologi Clear ID FS9500 dirancang untuk smartphone dengan layar tanpa batas. Samsung menyebutnya dengan istilah Infinity Display untuk menggambarkan fitur layar penuh di Galaxy S8 dan Galaxy Note 8. Infinity Display sendiri sudah menjadi merk dagang pabrikan asal Korea Selatan itu, jadi secara teori tak ada satupun vendor perangkat yang bisa menggunakannya.

Selanjutnya, Synaptics juga menyebutkan satu kalimat “button-free, bezel-free infinity displays” yang secara tidak langsung berhubungan dengan salah satu properti Samsung.

Sepakat dengan spekulasi ini, atau punya pandangan berbeda?

Sumber berita Synaptics dan gambar header ilustrasi keamanan sidik jari Pixabay.

Play video

5 July 2022

Ledger NFT Marketplace #shorts

Produsen hardware crypto wallet Ledger resmi menjalani debutnya di ranah marketplace NFT lewat Ledger Market.

Others from #HybridTV