Esports Ecosystem
for SEO
Esports Ecosystem

Saham Tencent Terjun Terkait Pemberitaan Negatif Game Sebagai “Electronic Drugs”

4 August 2021Adi Nawan

Game milik Tencent disebut menjadi penyebab banyak anak kecanduan game.

Siapa yang bisa menyangka bahwa saham perusahaan video game sebesar Tencent bisa anjlok hanya karena pemberitaan. Namun hal itulah yang terjadi kemarin ketika kantor berita milik pemerintah Tiongkok mengeluarkan berita yang menyebut bahwa video game adalah “narkoba elektronik” dan “candu spiritual“.

Koran yang mengunggah berita tersebut adalah The Economic Information Daily yang ternyata merupakan milik Xinhua News Agency yang dijalankan oleh pemerintah Tiongkok. Dikutip dari Bloomberg, dalam pemberitaan Xinhua dituliskan bahwa banyak siswa yang memainkan game Honor of Kings (Arena of Valor) selama 8 jam setiap hari dan menyerukan agar adanya kontrol yang lebih ketat terhadap terhadap waktu bermainnya.

“Pemilihan kata opium spiritual sangat kasar. Akan mengejutkan jika para pembuat kebijakan tidak melakukan apa-apa tentang ini,” Ungkap Ke Yan, seorang analis DZT peneliti yang berbasis di Singapura mengatakan kepada Bloomberg.

Berita yang menyerukan bahwa video game haruslah “baik, bersih, dan aman” tersebut langsung membuat saham milik perusahaan-perusahaan game Tiongkok seperti Tencent, NetEase, Bilibili, XD, dan bahkan CMGE (China Mobile Games and Entertainment Group) turun drastis.

Bukan hanya perusahaan asal Tiongkok, namun raksasa video game asal Jepang seperti Capcom, Konami, dan Nintendo juga terkena dampaknya meskipun tidak semasif perusahaan-perusahaan asal Tiongkok.

Anehnya, berita tersebut tiba-tiba dihapus beberapa jam setelah dipost tanpa kejelasan. Dan kemudian muncul kembali pada website koran tersebut pada sore harinya tetapi dengan referensi terhadap narkoba telah disunting.

Tencent pun langsung menindaklanjuti pemberitaan tersebut dengan janji bahwa mereka akan lebih membatasi waktu bermain khususnya untuk anak di bawah umur. Nantinya waktu bermain yang diperbolehkan adalah satu jam pada hari kerja dan tidak lebih dari dua jam selama liburan dan hari libur.

Lebih lanjut, Tencent juga berencana untuk melarang pembelian dalam game untuk anak-anak di bawah 12 tahun untuk game-game populer mereka. Dan bahkan ada kemungkinan bahwa industri game Tiongkok akan melarang anak-anak di bawah 12 tahun untuk bermain video game sama sekali.

Pemerintah Tiongkok memang memiliki andil yang cukup besar dalam pembuatan aturan kepada video game. Apalagi Presiden Xi Jinping disebut-sebut orang yang memang tidak terlalu menyukai keberadaan video game.

Play video

20 August 2021

HY ESPORTS - KOMUNITAS CASTER PUBGM

HY Esports adalah acara baru di Hybrid.IDN yang akan menampilkan berbagai segmen dalam satu gelaran acara. Akan ada scrim, interview, give away yang ...

Others from #HybridTV