Dark
Light

RIM dan Strateginya di Indonesia

1 min read
November 12, 2010

Minggu yang lalu, Research In Motion secara resmi mengumumkan dibukanya kantor perwakilan perusahaan produsen perangkat Blackberry itu di Indonesia. Hal ini dilakukan setelah RIM beroperasi bersama rekananan mereka di Indonesia selama 6 tahun menjual perangkat Blackberry dan layanan purna-jual.

Tentu saja pertanyaan yang timbul adalah : kenapa baru sekarang RIM membuka kantor di Indonesia? Kenapa tidak dari dulu? Dan apa strategi mereka untuk penetrasi market Indonesia lebih jauh?

Seperti yang sudah kita tahu, Blackberry merupakan perangkat yang fenomenal di kota-kota besar seperti Jakarta, Medan, Surabaya, dan Bandung. Lihat saja di perkantoran di Jakarta, rasanya kita bisa melihat Blackberry ada dimana-mana. Dan tahun ini rasanya persaingan untuk Blackberry menjadi agak sedikit ketat dengan masuknya smartphone lain seperti Nokia dan juga Android yang kian populer mengalahkan iPhone di Indonesia.

Dengan mulai ketatnya persaingan smartphone di Indonesia, ada baiknya RIM  langsung terjun langsung ke lapangan untuk me-maintain semua unsur yang berkaitan dengan Blackberry, mulai dari komunitas developer, komunitas pengguna hingga ke para telco dan retailer. Hal ini bisa dilihat dari beberapa lowongan pekerjaan yang dibuka oleh RIM untuk operasional di Indonesia, mulai dari sales & marketing, sampai ke Community Manager dan Social Media Strategist.

Memang Indonesia adalah pasar yang unik, sebuah market yang tidak bisa diperlakukan sama dengan pengguna di negara lain, bahkan negara tetangga Singapura dan Malaysia sekalipun. Behavior Indonesia luar biasa unik, dan untuk itu RIM memang sudah seharusnya terjun langsung ke Indonesia.

Lalu, kira-kira apa yang akan dilakukan RIM di Indonesia? Strategi apa yang akan diterapkan?

Selama ini RIM mengandalkan penjualan perangkat Blackberry kepada partnership dengan telco, meskipun hal ini justru memicu banyaknya Blackberry yang ilegal, sepertinya RIM tidak akan beralih dari strategi ini. Hal ini pula yang memupuk hubungan baik antara RIM dengan telco, memungkinkan penekanan harga untuk Blackberry Services dari para telco.

Masalah lain yang dihadapi Blackberry adalah sangat minimnya aplikasi buatan third party jika dibandingkan dengan iPhone dan Android. Saya justru berfikir bahwa aplikasi third party ini merupakan salah satu kunci utama kepopuleran Android di Indonesia selain affordability-nya. Ada baiknya RIM mulai menggencarkan effort ekstra untuk menjaring pengembang aplikasi untuk Blackberry di Indonesia, meskipun karakter aplikasinya agak berbeda dengan Android dan iPhone.

Selain itu, localization dan customization juga akan menjadi masalah serius untuk RIM. Dimana RIM harus mampu menyuguhkan konten lokal di perangkat Blackberry mereka jika ingin melebarkan market share mereka. Strategi ini berjalan sukses untuk Nexian yang mampu mendapatkan 25% market share di Indonesia, terutama di kelas menengah kebawah. Mungkin bukan menjadi prioritas utama dari RIM untuk mengincar pasar bawah, namun expansi di kalangan menengah masih bisa dikejar dengan menerapkan strategi ini.

Ayo, menurut anda apa yang akan dilakukan RIM di Indonesia? Apa yang bisa membuat RIM membungkam pertumbuhan Android di Indonesia?

img:blackberrynews

Rama Mamuaya

Founder, CEO, Writer, Admin, Designer, Coder, Webmaster, Sales, Business Development and Head Janitor of DailySocial.net.

Contact me : [email protected]

6 Comments

  1. mendevelop di lingkup BlackBerry, tantangannya lebih tinggi dibandingkan di lingkup Android ataupun Apple. Selain itu, barriernya lumayan tinggi dibindang development..

    1. Penggunaan BIS B harus partner
    2. Signing key bayar 20$ –> untuk beberapa milyar signing
    3. Untuk upload ke app world bayar 200$ untuk 10 aplikasi

    Menurut pengalaman sih memang development di BB itu lebih seperti memasuki rimba belantara dibandingkan develop untuk Android dan Apple yang infonya lebih berlimpah.

    Dan, platform BB menurut saya sih lebih oke dibidang messaging, untuk hal yang lain perlu pembuktian lebih lanjut. RIM harus bekerja keras membenahinya…

  2. mungkin itu sebabnya mereka ada community manager yang nantinya akan lebih “mendekati” ke para komunitas developer

  3. mungkin itu sebabnya mereka ada community manager yang nantinya akan lebih “mendekati” ke para komunitas developer

  4. was hoping RIM would develop a more friendly development tools. But I guess that’s not gonna happen anytime soon

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Previous Story

Urbanesia Persiapkan Fitur Baru dan Akan Rilis API

Next Story

Facebook dikabarkan segera luncurkan webmail

Latest from Blog

Don't Miss

Review Infinix Note 40 Pro 5G, Smartphone All Rounder Cakepnya Merata

Di tahun 2024 ini, Infinix memperketat persaingan pasar smartphone kelas
Review Poco X6 5G Hybrid

Review Poco X6 5G, Performa Ekstrem dan Sudah Dapat Pembaruan HyperOS

Poco X6 membawa layar AMOLED 120Hz dengan Dolby Vision lalu