Featured Article

Review Catalyst Black: Sensasi Keseruan Pertandingan 10 vs 10

10 Nov 2020 | Akbar Priono
Catalyst Black adalah game terbaru besutan pengembang Vainglory. Ingin tahu seperti apa keseruan game tersebut? Simak ulasan dari Hybrid.co.id.

Secara mengejutkan, Super Evil Megacorp meluncurkan versi “Geo-Beta Indonesia” untuk game terbaru yang berjudul Catalyst Black pada 7 November 2020 kemarin. Sang pengembang game Vainglory tersebut memang sudah terlihat mulai sibuk mempersiapkan sesuatu sejak dari 6 November 2019. Ketika itu, Super Evil Megacorp mengumumkan sesuatu bernama “Project Spellfire” yang akhirnya diungkap sebagai sebuah game bernama “Catalyst Black” pada tanggal 30 April 2020 kemarin.

Sebagai seorang penggemar Vainglory, rasa penasaran saya memuncak ketika Super Evil Megacorp mengumumkan akses terbuka terhadap Catalyst Black. Setelah meng-install dan mencobanya, ternyata Catalyst Black berhasil menyedot perhatian saya. Akhirnya sepanjang akhir pekan kemarin pun saya jadi keranjingan main Catalyst Black selama beberapa saat. Kenapa bisa begitu? Berikut ulasan saya terhadap game Catalyst Black.

 

Tiga Elemen Bersatu, MOBA + Battleground + Shooter

Menjadi inovatif sepertinya sudah ada di dalam nadi Super Evil Megacorp sebagai perusahaan pengembang game. Jika kita melihat ke belakang, Vainglory juga terbilang inovatif pada zamannya. Tahun 2014, ketika game bersifat real-time multiplayer untuk mobile masih seperti mitos, Super Evil Megacorp memutuskan mendobrak pintu tersebut dan menciptakan Vainglory.

Tak hanya itu, mereka juga menciptakan format 3 vs 3 di mobile. Dengan format tersebut Vainglory berhasil menyeimbangkan kesederhanaan game mobile dengan kompleksitas genre MOBA yang ada di PC. Walaupun begitu, Super Evil Megacorp terbilang tidak sepenuhnya mendobrak keadaan. Sebenarnya sudah ada juga beberapa MOBA untuk mobile pada zaman itu. Walau demikian, Vainglory terbilang menjadi salah satu MOBA pertama untuk mobile yang paling solid secara gameplay sebelum akhirnya Mobile Legends dan AOV rilis.

Dalam hal Catalyst Black, Super Evil Megacorp menyajikan konsep segar dalam bentuk genre yang disebut sebagai “Battleground Shooter”. Sebutan itu terbilang cukup asing karena nama genre Battleground Shooter terbilang belum pernah digunakan oleh developer game lain. Dibilang Shooter karena aksi peperangan Catalyst Black melibatkan tembak menembak antar pemain dengan menggunakan senjata api dari sudut pandang orang ketiga. Tapi apa maksudnya genre Battleground?

Dalam satu permainan, Catalyst Black bisa berisi sampai dengan 20 orang dengan format 10 pemain melawan 10 pemain. Walaupun begitu, jumlah dan ukuran medan pertempuran bisa bervariasi. Kadang Anda bisa bermain 5 vs 5 dengan map yang kecil atau bisa bermain di map yang besar dengan jumlah yang saya sebut di atas. Mungkin hal tersebut adalah alasan kenapa Catalyst Black dikelompokkan dalam genre “Battleground”.

Tapi jangan sampai salah kaprah antara Battleground dengan Battle Royale. Ciri khas genre Battle Royale adalah menjadi last-man standing. Sementara pada sisi lain, gameplay Catalyst Black bukan untuk menjadi last-man standing, melainkan bertarung dalam format tim vs tim dengan beberapa objektif. Jadi kalau harus dideskripsikan lebih sederhana lagi, Catalyst Black bisa dibilang punya gameplay mirip dengan Brawl Stars besutan Supercell tapi dengan tempo yang lebih cepat dan jumlah pemain yang lebih banyak di dalam satu pertandingan.

Bicara soal objektif permainan, Catalyst Black menyajikan tiga mode permainan pada fase geo-beta ini. Tiga mode tersebut adalah Capture The Flag, Flag Hunter, dan Core Rush.

Dalam mode Capture the Flag tugas Anda adalah untuk menyerang markas musuh, mencuri bendera, lalu membawanya ke markas Anda sendiri. Mode Flag Hunter agak mirip dengan mode Gem Grab di dalam game Brawl Stars. Tugas Anda sebagai pemain adalah mengalahkan monster besar yang memegang bendera. Setelah berhasil dikalahkan, ambil dan pertahankan bendera sebanyak mungkin sampai durasi permainan habis. Terakhir ada mode Core Rush. Dalam mode tersebut pemain memiliki tugas untuk mengalahkan monster besar bernama Keepers dan Alpha Keepers. Setelah sang monster dikalahkan, pertahankan area di sekitar tempat Anda mengalahkan monster selama beberapa saat. Mengalahkan Keepers memberikan 1 poin, mengalahkan Alpha Keepers memberikan 3 poin.

Sumber: Official SEMC
Sumber: Official SEMC

Menurut saya, Core Rush adalah mode yang membuat Catalyst Black unik. Mode tersebut juga menjadi salah satu mode Super Evil Megacorp menyelipkan sedikit elemen MOBA ke dalam Catalyst Black. Biasanya ada waktu tertentu Anda berebut monster besar demi mendapatkan Monster Buff di MOBA.

MLBB punya Lord, AOV punya Dark Slayer (DS), dan Wild Rift punya Baron untuk diperebutkan. Bertarung 5 vs 5 memperebutkan satu buah Lord/DS/Baron saja serunya sudah minta ampun. Sekarang coba bayangkan berebut 3 buah Lord/DS/Baron dalam format pertarungan 10 vs 10? Seperti itulah cerita saya kalau ada orang menanyakan “Catalyst Black seru atau enggak sih?” atau “seseru apa sih Catalyst Black?”.

 

Gameplay Kompetitif namun Terasa Casual Berkat Sistem Drop-In Drop-Out

Inti permainan Catalyst Black terbilang sangat kompetitif. Mode Core Rush mungkin bisa jadi contoh mode permainan yang paling kompetitif dari Catalyst Black. Dalam mode tersebut kita harus mengalahkan Keepers (Semacam Lord versi Catalyst Black) lalu mengambil Keepers Core untuk mendapat poin. Tim yang lebih dulu mencapai 15 poin (map besar) atau 10 poin (map kecil) akan menjadi pemenang.

Bayangkan apabila perolehan poin sedang sengit, 9-10 misalnya. Dalam keadaan tersebut pertarungan bisa menjadi begitu intens dan kompetitif karena ada 10 orang dari masing-masing tim saling memperebutkan satu area yang ditunjuk.

Serunya sensasi perang secara online lewat Catalyst Black. Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Serunya sensasi perang secara online lewat Catalyst Black. Hybrid.co.id oleh Akbar Priono

Menembak musuh adalah perkara mudah di Catalyst Black karena ada fitur auto-aim. Walau begitu Anda tetap butuh strategi yang tepat dalam memainkan Loadout yang Anda gunakan (lebih lanjut soal sistem Loadout akan kita bahas nanti). Salah langkah sedikit, Anda akan mati dan tim Anda akan kekurangan pasukan. Apabila kekurangan pasukan, maka usaha untuk memperebutkan area pun jadi jauh lebih sulit.

Meski saya menikmati Catalyst Black sebagai pemain kompetitif, saya merasa game ini membuka ruang yang cukup besar untuk para pemain casual. Mungkin ini juga terbilang sebagai pelajaran lain yang SEMC pelajari dari proses mereka mengembangkan Vainglory.

Dalam satu sesi Hybrid Talk saya sempat berbincang dengan Kevin Michael Johnson atau “Cloaken” selaku Live Design Director dari Super Evil Megacorp. Ketika itu Cloaken sempat menjelaskan bahwa salah satu yang mereka pelajari dari Vainglory adalah waktu matchmaking yang lama. Karena hal tersebut, beberapa pemain jadi merasa tidak nyaman.

Apalagi juga mengingat pola konsumsi game mobile yang cenderung ingin serba cepat. Menanggapi hal tersebut, maka Super Evil Megacorp menerapkan sistem Drop-In Drop-Out atau disingkat DIDO di dalam Catalyst Black.

Sebenarnya dalam perbincangan tersebut, Cloaken menjelaskan lebih lanjut cara sistem DIDO bekerja. Tetapi pada intinya, di dalam Catalyst Black Anda bisa keluar-masuk suatu pertandingan kapanpun Anda mau.

Saya tidak merasa terlalu takjub ketika awal mencobanya. Karena saya merasa bisa keluar pertandingan kapan saja bukan sesuatu yang spesial. Walau begitu, fitur tersebut tetap berguna terutama untuk menghindari hukuman AFK. Jadi Anda tidak perlu khawatir lagi kalau tiba-tiba disuruh mak membeli beras di warung ketika sedang main. Anda bisa keluar dari pertandingan kapanpun Anda mau dan tidak mendapat hukuman.

Tapi untuk saya yang bermental kompetitif sih, bisa keluar pertandingan kapanpun terbilang kurang terasa bermanfaat. Karena biasanya saya sudah meluangkan satu waktu untuk fokus sepenuhnya bermain game dan menyelesaikan pertandingan. Paling-paling, fitur tersebut baru berguna bagi saya apabila lagi asyik main lalu tiba-tiba ditelpon pacar… Hehe.

Istimewanya dari penerapan fitur tadi adalah kemungkinan untuk gabung pertandingan kawan kapanpun Anda mau. Ketika baru rilis, beberapa pemain sempat kelabakan karena bingung tidak ada fitur Party. Melihat keadaan tersebut, saya lalu mencoba Add Friend secara acak dari kawan-lawan yang saya temui di dalam pertandingan. Ternyata benar, fitur Party memang tidak ada. Tapi sebagai gantinya, kita bisa tahu apabila kawan sedang bermain dan mode permainan apa yang sedang ia mainkan. Apabila Anda ingin mabar, ada tombol Join di sebelah nickname yang langsung membawa Anda ke dalam pertandingan yang sedang dijalani sang teman.

Walau bisa Join kapapnpun yang kita mau, sistem DIDO tidak bisa memastikan apakah kita akan menjadi kawan atau lawan dari teman yang sedang bertanding. Fokus sistem DIDO adalah untuk terus menyeimbangkan pertandingan. Apabila ada satu orang dari fraksi biru keluar dari pertandingan, maka pemain baru yang join akan dimasukkan ke dalam fraksi tersebut demi menyeimbangkan jumlah pemain antar tim di dalam pertandingan.

Hal tersebut mungkin juga jadi alasan kenapa fitur Party jadi tidak ada. Mengapa begitu? Karena fitur Party bisa jadi membuat pertandingan tidak adil. Pemain dalam Party tentu berharap bisa disatukan di dalam satu tim tim.

Jika skenario yang saya sebut di atas terjadi, kehadiran fitur Party bisa saja membuat satu fraksi punya jumlah pemain yang lebih banyak dibanding fraksi lainnya. Kenapa begitu? Karena satu orang yang keluar jadi bisa digantikan dengan beberapa orang sekaligus dari Party. Dampak dari hal tersebut adalah jumlah anggota tim yang bertanding jadi tidak seimbang.

Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Game akan memberi tahu apabila teman dari Friend List bergabung ke dalam pertandingan Anda. Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono

Selain itu, sistem Catalyst Black juga sangat informatif terhadap teman dalam Friend List yang bergabung ke dalam pertandingan. Selain diberi tahu dalam bentuk announcer, sistem juga akan membedakan warna Heatlh Bar teman di dalam Friend List yang bergabung ke dalam pertandingan kita. Berkat sistem ini, pemain jadi punya pilihan “mabar” yang menarik.

Misalkan teman tergabung ke dalam pertandingan sebagai lawan, Anda mungkin bisa cegat pergerakannya dan ajak duel adu tembak teman Anda terlepas dari kondisi yang sedang terjadi di dalam pertandingan.

Misalkan teman tergabung ke dalam pertandingan sebagai kawan, maka Anda jadi bisa koordinasi lebih mudah untuk memenangkan pertandingan. Jadi, bermain bersama kawan di Catalyst Black sebenarnya terbilang cukup mudah. Selain langsung Join dari pertandingan yang sudah berjalan, Anda mungkin juga bisa menyiasatinya dengan cara Find Match secara bersamaan agar tergabung di dalam satu pertandingan yang sama.

Selain bisa keluar dari pertandingan kapanpun Anda mau, saya juga merasa permainan Catalyst Black cenderung mudah dan sangat casual-friendly walaupun memiliki kedalaman mekanik yang bersifat kompetitif.

Berhubung format pertandingan bisa mencapai 10 vs 10, sekadar asal tembak dan membunuh lawan yang ada di hadapan juga sudah tergolong membantu memenangkan permainan. Tidak perlu repot memikirkan objektif apa yang harus direbut ataupun strategi tertentu untuk bisa memenangkan permainan.

Tapi Anda juga bisa main “mikir” dan kompetitif di dalam Catalyst Black. Penyebabnya adalah karena game ini memiliki beberapa objektif yang jelas, sistem Loadout beragam dengan gaya main yang berbeda-beda, dan mekanik permainan yang beragam layaknya sebuah game MOBA.

 

Grafis Ciamik yang Teroptimasi Berkat EVIL Engine

Catalyst Black masih mewarisi peninggalan Vainglory. Catalyst Black menggunakan EVIL Engine yang terkenal bisa memproduksi grafis ciamik serta frame mulus tanpa harus memberi beban yang terlalu berat kepada komponen hardware di dalam smartphone.

Walaupun SEMC tidak merilis kebutuhan minimum hardware smartphone untuk memainkan Catalyst Black, tetapi saya merasa bahwa game ini sangat ringan. Saya sangat jarang merasakan lagframe-drop, ataupun stutter sepanjang saya memainkan Catalyst Black. Padahal, Anda bisa bayangkan sendiri betapa hebohnya efek tembakan, ledakan, dan cabikan dari monster apabila pertarungan 10 vs 10 + monster Alpha Keepers sedang berjalan begitu intens.

Device yang saya gunakan memang tergolong kelas menengah menuju atas yaitu Pocopohone F1 dan Samsung Galaxy A31. Pengaturan grafis default pada Pocophone F1 adalah Medium Detail dan Graphic Scale sebesar 70 poin. Sementara pada Samsung Galaxy 31 saya mendapat pengaturan grafis default berupa Medium Detail dan Graphic Scale sebesar 50 poin.

Tangkapan Gambar Pribadi - Akbar Priono
Hadir dengan gaya visual baru, Catalyst Black tetap menyajikan grafis ciamik khas dari game besutan SEMC. Tangkapan Gambar Pribadi – Akbar Priono
Tangkapan Gambar Pribadi - Akbar Priono
Contoh lain keindahan visual yang ditampilkan oleh Catalyst Black. Tangkapan Gambar Pribadi – Akbar Priono

Dengan pengaturan default, saya dapat menikmati Catalyst Black dengan animasi 60 fps yang mulus pada dua smartphone tersebut. Frame Rate game tetap bertahan pada kisaran 60an walaupun pertarungan sedang berjalan dengan intens.

Tapi memang, pengaturan default pada Samsung Galaxy A31 membuat game jadi terlihat “burik”. Model karakter jadi bergerigi dan terlihat “8-bit” walaupun lingkungan game secara keseluruhan masih sedap dipandang. Sementara pengaturan defaut pada Pocophone F1 terbilang tidak banyak memberi masalah. Animasinya mulus dan grafis juga lebih tajam karena tingkat Graphic Scale yang lebih tinggi.

Saya lalu mencoba mengotak-atik grafis sambil mencari pengaturan paling optimal. Saya menggunakan Samsung Galaxy A31 supaya hasil percobaan saya bisa lebih mewakili para pengguna device “kentang”.

Pertama-tama saya mencoba dengan pengaturan grafis rata kanan, High Detail, Graphic Scale sebesar 100 %, dengan Fog of War Smoothing dan High Quality Textures menyala. Hasilnya game jadi kurang playable walaupun grafis jadi sangat memikat. Game jadi kurang playable karena animasi menjadi sangat kasar, mungkin sekitar 10-15 fps. Karena animasinya tidak mulus, memperkirakan gerakan musuh jadi terasa sangat sulit.

Setelah itu saya lalu mencoba menjalankan game dengan Low Detail, Graphic Scale sebesar 100 poin, dengan Fog of War Smoothing dan High Quality Textures menyala. Hasilnya adalah animasi game berjalan mulus 60 fps dengan mempertahankan kualitas grafis.

High Detail, Graphics Scale 100. Tangkapan Gambar Pribadi - Akbar Priono
High Detail, Graphics Scale 100. Tangkapan Gambar Pribadi – Akbar Priono
Low Detail, Graphics Scale 0. Tangkapan Gambar Pribadi - Akbar Priono
Low Detail, Graphics Scale 0. Tangkapan Gambar Pribadi – Akbar Priono
Low Detail, Graphics Scale 100. Tangkapan Gambar Pribadi - Akbar Priono
Low Detail, Graphics Scale 100. Tangkapan Gambar Pribadi – Akbar Priono

Selain itu, saya juga merasa perbandingan kualitas grafis antara pengaturan Low Detail dengan High Quality Detail tidak berbeda jauh. Jadi sepertinya Low Detail dengan Graphic Scale 100 poin adalah pengaturan paling optimal untuk mendapatkan grafis paling ciamik dengan animasi paling mulus. Perbandingannya bisa Anda lihat sendiri pada kumpulan tangkapan gambar saya di atas paragraf ini.

Selain opsi tersebut, pengaturan Fog of War Smoothing dan High Quality Textures sepertinya tidak terlalu mempengaruhi performa game. Saya jadi berpendapat demikian karena animasi game tetap kasar walaupun dua opsi tersebut dimatikan saat saya menggunakan pengaturan rata kanan. Pada sisi lain, animasi game tetap halus ketika saya menyalakan dua opsi tersebut pada pengaturan Low Detail.

 

Sistem Loadout Dengan Potensi Menjadi Game Pay to Win?

Catalyst Black menggunakan sistem Loadout yang bisa diganti-ganti sebelum Anda terjun ke dalam pertempuran. Selain jenis senjata, ada banyak komponen lain pada karakter Anda yang bisa diganti. Cloaken menjelaskan sistem Loadout dengan tingkat kustomisasi yang beragam tersebut dibuat dengan maksud agar pemain jadi bisa merasakan pengalaman membuat “Hero MOBA mereka sendiri”.

Anda mau main layaknya Assassin? Main layaknya Marksmen? Atau main seperti Tanker? Tinggal pilih saja Loadout untuk menyesuaikan gaya main Anda. Loadout memiliki 7 komponen yang dapat diganti. Ada Masks, Power, Relic, Abilty, Trinket, Primary, dan Heavy.

Primary dan Heavy adalah senapan utama dan sekunder. Senjata utama bisa berupa senapan Rifle, Sniper, Shotgun, Rocket Launcher, Flak, atau Mortar. Mirip seperti game Shooter lain, senjata Primary akan habis pelurunya setelah digunakan untuk beberapa saat. Pemain harus reload untuk mengisi ulang senjata dan bisa melanjutkan tembakkan. Heavy adalah senjata sekunder. Tipe senjatanya masih mirip dengan Primary, hanya saja punya damage yang lebih besar. Senjata Heavy baru bisa digunakan setelah Anda mengumpulkan “loot” peluru di dalam peperangan.

Tangkapan Pribadi Akbar Priono
Tangkapan Pribadi Akbar Priono

Masks ibarat seperti skill ulti di dalam game MOBA. Masks memungkinkan pemain berubah menjadi Ancient Primal, monster besar dengan kemampuan perusak yang kuat. Ketika memulai permainan, Masks akan cooldown selama beberapa ratus detik. Cooldown tersebut dapat berkurang apabila Anda mengumpulkan semacam loot energi di dalam peperangan. Hanya ada 5 jenis Masks di Catalyst Black. Masing-masing Ancient Primal punya karakteristik yang berbeda-beda. Sebagai awalan Anda menggunakan Sunder, Ancient Primal dengan serangan melee berupa cakaran yang kuat.

Selanjutnya, Power, Relic, Ability, dan Trinket sebagai pelengkap pertarungan Anda. Ability dan Trinket adalah pelengkap untuk bertarung dalam wujud manusia. Ability memberikan kemampuan tambahan kepada pemain. Ability yang diberikan di awal permainan adalah Catalytic Heal yang bisa menyembuhkan kawan di dekat Anda. Trinket ibarat seperti skill pasif di dalam game MOBA. Secara default Anda akan diberikan Belt of Phasing yang akan memberi Anda Shield setelah melakukan dodge.

Pada sisi lain, Power dan Relic adalah pelengkap pertarungan dalam wujud Ancient Primal. Power adalah pilihan skill yang bisa Anda gunakan ketika dalam wujud Ancient Primal. Secara default, Power Anda adalah Leap Slam yang memungkinkan Sunder melompat dan memberi damage mematikan ke arah lawan. Terakhir ada Relic yang mirip seperti skill pasif MOBA. Namun bedanya Relic hanya aktif ketika Anda dalam wujud Ancient Primal. Secara default Anda memiliki Relic bernama Feral Inspiration yang membuat kawan di sekitarnya memberikan damage lebih besar saat Anda dalam wujud Sunder.

Masing-masing Loadout bisa di-upgrade untuk menambah damage dan bonus stats yang diberikan. Masing-masing Loadout juga bisa ditempeli Mod untuk memberi tambahan kekuatan pasif.

Selain itu, masing-masing Loadout juga memiliki beberapa variasi. Namun variasi tersebut hanya bisa dibuka melalui progress permainan atau membeli. Karena Anda bisa membeli untuk membuka variasi kemampuan tambahan, banyak yang merasa kalau Catalyst Black punya kecenderungan pay-to-win.

Walau begitu saya merasa ungkapan tersebut tidak sepenuhnya tepat. Mungkin akan lebih tepat kalau dikatakan sebagai pay-to-progress. Mengapa demikian? Karena kemenangan Anda tidak terjamin 100% walaupun Anda membeli bundel Luma Issia Set yang harganya hampir mencapai Rp1,5 juta di dalam game.

Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono

Tapi, kesempatan menang Anda mungkin jadi lebih besar. Penyebabnya adalah karena dalam paket tersebut Anda mendapat variasi Masks, Power, Relic, Primary dan Heavy Weapon, serta Mod yang cenderung lebih kuat dibanding persenjataan Default. Walaupun begitu, pertarungan di dalam Catalyst Black tetaplah tim melawan tim, 10 vs 10. Satu orang dengan persenjataan yang sangat kuat belum tentu bisa mengalahkan semua pemain di dalam peperangan secara sekaligus.

Mungkin bisa dibilang monetisasi yang dilakukan SEMC dalam Catalyst Black mirip seperti Supercell dalam Brawl Stars. Tanpa membeli sekalipun, kekuatan karakter Anda masih bisa meningkat. Tapi jika Anda membeli, maka kekuatan karakter Anda akan meningkat lebih cepat. Mungkin satu-satunya yang kurang menyenangkan dari sistem monetisasi ini adalah pembatasan progress yang bisa didapatkan pemain dalam satu hari.

SEMC menerapkan semacam sistem “energi” di dalam Catalyst Black. Dalam keadaan energi penuh, Anda akan mendapatkan XP perlengkapan yang lebih banyak apabila menang pertandingan.

Tapi kalau energi sudah habis, XP yang Anda dapat akan menjadi sangat dikit sekali. Selain itu SEMC juga menerapkan sistem Quest harian yang terbilang terlalu sedikit. Hanya ada dua Quest yaitu First Win of the Day dan dapatkan 3 Win dalam satu hari. Selain itu ada Quest Mingguan yang cuma satu buah dan bahkan bisa diselesaikan dalam satu hari jika Anda niat. Quest berhadiah Dust dan Quint. Dust bisa digunakan untuk menaikkan level senjata sementara Quint bisa digunakan untuk membeli variasi Loadout.

Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Daftar Quest harian. Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Hadiah yang didapat dari Quest harian. Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono
Bundle perkenalan seharga Rp15.000 yang isinya kurang memuaskan. Foto Hybrid.co.id oleh Akbar Priono

Berhubung semua kemungkinan progress sangat dibatasi, maka ada kemungkinan pemain yang bersifat kompetitif jadi terpancing untuk membeli demi bisa membuat karakter jadi lebih kuat. Saya sempat mencoba membeli Bundle “perkenalan” seharga Rp15.000.

Hasilnya saya sangat tidak puas karena bundle tersebut hanya membuka sedikit variasi Loadout yang ada di dalam permainan. Jadi… Mungkin Anda benar-benar harus membeli bundle seharga Rp1,5 juta apabila ingin punya banyak variasi Loadout di dalam peperangan.

Apakah sistem tersebut membuat Catalyst Black menjadi pay-to-win? Saya sih masih kurang setuju karena sejauh ini pertandingan masih berjalan dengan seimbang walau mungkin ada beberapa pemain punya Loadout lebih bervariasi karena uang.

Selain itu, Loadout yang lebih kuat dan bervariasi juga tidak menjamin kemenangan. Karena pada kenyataanya Anda masih tetap butuh skill, strategi, dan pemahaman terhadap permainan untuk bisa memenangkan pertandingan. Mungkin nanti pendapat saya akan berubah kalau ternyata saya terus-terusan kalah dengan pemain yang top-up Rp1,5 juta… Hehe.

 

Melihat Kemungkinan Catalyst Black Sebagai Esports

Di zaman serba esports seperti sekarang, sepertinya tidak salah untuk mempertanyakan kemungkinan dari Catalyst Black sebagai esports. Jika melihat dari sudut pandang gameplay, menurut saya jawabannya adalah sangat mungkin. Malah, Catalyst Black bisa menawarkan konsep esports yang unik karena mode pertandingannya bisa mencapai 10 vs 10. Selain itu, penyebab lainnya adalah karena bermain Catalyst Black mengharuskan para pemainnya memiliki kemampuan makro seperti taktik dan strategi, serta kemampuan mikro seperti kemampuan kalkulasi dan pemahaman mekanik menggunakan skill.

Tetap jika kita melihat dari sisi kesiapan game-nya itu sendiri, saya bisa bilang bahwa esports Catalyst Black sepertinya masih jauh dari pandangan SEMC. Bukti pernyataan saya tersebut bisa terlihat salah satunya dari mode Custom Game yang masih belum tersedia pada fase Geo-Beta Indonesia saat ini. Selain itu Cloaken juga sempat menjelaskan kepada saya bahwa fokus pihak SEMC untuk saat ini adalah menciptakan sebuah game yang solid terlebih dahulu.

Tidak heran juga apabila SEMC memilih untuk tidak terburu-buru menuju ke esports dalam prosesnya mengembangkan Catalyst Black. Hal tersebut mengingat pengalaman mereka bersama Vainglory yang justru malah jadi gagal berantakan ketika SEMC terlalu banyak berinvestasi untuk esports. Terlepas dari semua itu, saya sendiri sangat berharap suatu hari nanti bisa ada esports Catalyst Black. Gameplay-nya yang unik dan format pertandingannya yang beda, menurut saya, membuat Catalyst Black akan memiliki daya tarik baru di dalam ekosistem esports nantinya.