Dark
Light

Perang Chip AI Memanas: AMD Luncurkan Ryzen AI Chip, Saingi Nvidia dan Intel

2 mins read
June 10, 2024

Perkembangan teknologi kecerdasan buatan (AI) sedang melaju pesat. Produsen chip saling bersaing ketat untuk menciptakan prosesor tercepat dan terkuat yang mampu menangani beban kerja AI yang semakin meningkat.

Persaingan ini tak hanya tentang gengsi di mata pengguna semata, tapi juga tentang siapa yang akan memimpin masa depan nyaris di semua bidang bisnis, mulai dari layanan chat atau GenAI berbasis AI seperti Copilot buatan Microsoft hingga riset sains di komputer super.

Advanced Micro Devices (AMD) tengah mengincar pangsa pasar yang lebih besar di industri chip AI. AMD baru saja mengumumkan perilisan chip Ryzen AI di Computex 2024, sebagai jawaban dari inovasi yang juga dilakukan oleh pesaing utamanya, Nvidia dan Intel. Nvidia, sang juara bertahan, baru saja memperkenalkan chip “Rubin” generasi terbaru, sementara Intel bersiap meluncurkan prosesor “Lunar Lake”-nya.

Pemenang dalam perang chip AI ini tentunya akan menuai keuntungan yang besar. Di samping besarnya permintaan pasar kepada inovasi bertajuk AI, pemimpin di industri chip AI juga dapat turut menentukan arah teknologi berkembang ini ke depannya.

Beragam Penawaran Baru AMD di Berbagai Lini Konsumen

Dari Computex, terlihat strategi AMD berfokus pada berbagai lini terkait AI dan lanskapnya. AMD luncurkan dua produk baru: Ryzen AI 300 untuk laptop AI generasi terbaru dan Ryzen 9000 untuk desktop. Chip ini menawarkan performa unggul untuk task AI dan pembuatan konten, khususnya bagi para gamer dan kreator konten yang kerap menggunakan perangkat edit bertenaga AI.

Namun, AMD tak hanya mengincar end-user. Mereka menyadari pentingnya integrasi AI dalam bisnis dan mengumumkan kemitraannya dengan Microsoft. Dengan mengintegrasikan chip AI mereka dengan teknologi chat Copilot dari Microsoft, chip baru AMD dapat mulai digunakan dan mencakup pangsa pasar pengguna laptop bisnis.

Copilot yang dirancang untuk meningkatkan produktivitas dan mengotomatisasi alur kerja dapat diuntungkan dengan integrasi dari chip AI AMD ini.

Selain ranah konsumen dan bisnis, AMD juga tak melupakan sektor komputasi berperforma tinggi (HPC). AMD memaparkan roadmapnya terkait penggunaan chip barunya untuk data center, dengan menampilkan serangkaian akselerator “Instinct” baru yang akan dirilis beberapa tahun mendatang.

Instinct MI325X, versi lanjutan dari seri MI300, akan diluncurkan pada kuartal ke-4 2024. Seri Instinct MI350 yang lebih powerful dengan arsitektur generasi terbaru dijadwalkan untuk rilis pada tahun 2025, disusul oleh seri MI400 yang lebih mutakhir lagi pada tahun 2026. Roadmap agresif ini menunjukkan komitmen AMD untuk tetap terdepan di ranah HPC, di mana kapabilitas riset dan pengembangan AI sangat bergantung pada kekuatan prosesor yang canggih.

Inovasi Berkecepatan Tinggi

Salah satu aspek terpenting dari strategi AMD adalah komitmen mereka terhadap inovasi yang bergerak cepat dan menyelaraskannya pada cepatnya perkembangan AI. AMD berkomitmen untuk merilis teknologi chip AI baru setiap tahunnya, mengikuti pendekatan agresif yang juga diambil oleh Nvidia. Siklus pembaruan tahunan ini memastikan prosesor AMD tetap kompetitif dan berada di garda depan kemajuan teknologi.

Di Balik Ambisi AMD Bersaing Dengan Para “Tuan Rumah”

Meski pengumuman AMD merupakan langkah yang berani dan inovatif, beberapa pertanyaan krusial masih belum terjawab. Mampukah seri Ryzen AI bersaing secara efektif dengan rival dengan brand yang lebih mapan dan mainstream seperti “Rubin” dari Nvidia dan “Lunar Lake” milik Intel?

Kedua pesaing AMD tersebut memiliki segudang pengalaman di industri pembuatan chip dan terlebih lagi sudah tidak asing di benak pengguna. Kemitraan dengan Microsoft untuk Copilot memang terlihat menjanjikan, namun dampak jangka panjang ke keuntungan dan juga popularitas tentunya bergantung pada tingkat adopsi teknologi chatbot di kalangan bisnis.

Selain itu, dapatkah AMD mempertahankan kecepatan inovasi mereka? Industri teknologi, terutama jika berbicara soal emerging technology seperti blockchain dan AI memang tak kenal ampun. Para pelaku industri dan pesaingnya terus berupaya mengejar laju cepat teknologi yang tidak pernah berhenti. Mengembangkan dan merilis chipset baru setiap tahun adalah pekerjaan berat yang membutuhkan investasi berkelanjutan dan pemutakhiran teknologi terus menerus.

Pertempuran Dimulai

Perang chip AI baru saja dimulai dengan hasil yang tidak pasti. Strategi agresif AMD, dikombinasikan dengan komitmen mereka terhadap inovasi berkelanjutan menjadi tantangan selanjutnya bagi Nvidia dan Intel. B

eberapa tahun ke depan memegang peranan penting karena setiap perusahaan berusaha untuk saling mengungguli dengan mengembangkan prosesor AI terkuat dan yang paling efisien dalam penggunaan daya. Pemenang persaingan ini tidak hanya akan mendominasi pasar dan permintaan yang besar, tetapi juga turut membentuk masa depan kecerdasan buatan dan dampak transformatifnya di dunia.

Previous Story

Qualcomm Umumkan Kehadiran Snapdragon X Series Sebagai Penunjang Utama Copilot Plus

Next Story

vivo Konfirmasi Rilis Dua Flagship Baru, vivo X100 Series dan X Fold 3 Pro

Latest from Blog

Don't Miss

Updated: AI di Smartphone Makin Populer, Apa Komentar Pengguna?

Update: Ada perubahan data dari hasil survei sesuai rilis yang

Genjot Solusi Kecerdasan Buatan, AMD Akuisisi Silo AI

Perusahaan pengembang prosesor ternama AMD mengumumkan akuisisi terhadap Silo AI,