Esports Ecosystem
for SEO
Esports Ecosystem

8 Berita Bisnis Esports dan Investasinya Selama Maret 2021

9 April 2021Ellavie Ichlasa Amalia

Sepanjang Maret 2021, ada berbagai perjanjian kerja sama dan akuisisi oleh perusahaan game dan esports

The show must go on. Memang, dunia belum sepenuhnya pulih dari pandemi virus corona. Namun, hal itu bukan berarti segala kegiatan di industri game dan esports harus terhenti. Tak bisa dipungkiri, beberapa turnamen esports dan game events masih harus diadakan secara online. Meskipun begitu, perjanjian bisnis, baik berupa kontrak kerja sama, akuisisi, atau investasi, masih berjalan. Berikut 8 kontrak bisnis yang ditandantangani sepanjang Maret 2021.

 

1. Motorsport Games Akuisisi Developer rFactor 2, Studio 397

Pada awal Maret 2021, Motorsport Games mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi Studio 397 dari Luminis International. Meskipun begitu, Studio397, developer dari rFactor 2, akan tetap menggunakan nama dan merek mereka. Tak hanya itu, mereka juga perlu mengganti tim manajemen mereka. Akuisisi ini bernilai US$16 juta. Motorsport Games akan membayar US$12,8 juta saat proses akuisisi disetujui. Sementara US$3,2 juta sisanya akan dibayar satu tahun setelahnya.

Studio397 dan Motorsports Games bekerja sama dalam 24 Hours of Le Mans.
Studio397 dan Motorsports Games bekerja sama dalam 24 Hours of Le Mans.

Sebelum ini, Studio397 dan Motorsport Games telah bekerja sama untuk mengadakan berbagai events, termasuk balapan virtual 24 Hours of Le Mans dan Formula E Race at Home Challenge. Berdasarkan laporan The Esports Observer, Studio397 akan tetap mengembangkan rFactor 2. Namun, mereka juga akan bertanggung jawab atas proyek-proyek Motorsport Games di masa depan.

 

2. Enthusiast Gaming Kerja Sama dengan TikTok

Enthusiast Gaming, perusahaan induk dari Luminosity Gaming, mengumumkan bahwa mereka telah menjalin bekerja sama dengan TikTok. Melalui kolaborasi ini, TikTok berharap, platform video pendek mereka akan semakin dikenal di industri game dan esports.

“Comscore mengakui kami sebagai entitas mobile terbesar untuk kategori Gaming Information di Amerika Serikat. Pengakuan ini merupakan validasi akan riset mendalam yang telah kami lakukan pada pasar gaming, yang mencakup generasi Milenial dan Gen Z,” kata Adrian Montgomery, CEO Enthusiast Gaming, lapor Esports Insider. “Kami tidak sabar untuk bekerja sama dengan TikTok.”

 

3. Developer PUBG Investasi di Perusahaan Esports India, Nodwin

Nodwin Gaming, perusahaan game dan esports asal India, mendapatkan investasi sebesar US$22,5 juta dari perusahaan game Korea Selatan, Krafton. Inc. Kepada The Esports Observer, Co-founder dan Managing Director, Nodwin Gaming Akshat Rathee mengungkap, investasi ini akan mereka gunakan untuk melebarkan sayap mereka di India dan Asia Selatan serta Afrika dan Timur Tengah. Selain itu, mereka juga akan menggunakan dana itu untuk membangun infrastruktur mereka yang telah ada serta mendukung para talenta yang mereka naungi.

Rathee mengatakan, dengan kucuran dana tersebut, Nodwin Gaming juga akan mempertimbangkan untuk membuat turnamen esports dengan sistem franchise. Tak hanya itu, mereka juga tertarik untuk mengembangkan ekosistem esports dari game olahraga, seperti sepak bola atau cricket. Sayangnya, dia enggan untuk mengungkap berapa persen saham yang dipegang oleh Krafton setelah menanamkan investasi di Nodwin.

 

4. Sony Akuisisi Evo

Bersama RTS, Sony Interactive Entertainment membuat joint venture partnership untuk mengakuisisi Evo, turnamen yang punya andil besar dalam mengembangkan ekosistem esports game fighting. Sony meyakinkan, setelah akuisisi ini, dua pendiri Evo, Tom dan Tony Cannon akan tetap menjadi penasehat di Evo. Dengan begitu, keduanya akan bisa memastikan bahwa visi dan misi Evo — yaitu untuk mendukung komunitas esports game fighting — tidak berubah.

Bulan lalu, Evo menjadi bagian dari keluarga PlayStatoin.
Bulan lalu, Evo menjadi bagian dari keluarga PlayStatoin.

Salah satu alasan mengapa Sony mengakuisisi Evo adalah karena mereka sadar, game fighting populer di konsol mereka. Pada 2020, total waktu yang dihabiskan oleh pemain PlayStation untuk memainkan game fighting mencapai 1,1 miliar jam. Meskipun begitu, kebanyakan game fighting yang populer bukanlah buatan Sony, seperti Street Fighter yang dibuat oleh Capcom atau Dragon Ball Fighterz dari Arc System Works.

Sementara itu, bagi Evo, salah satu alasan mengapa mereka tidak keberatan diakuisisi oleh Sony adalah karena skandal yang menerpa mereka pada tahun lalu. Pada 2020, Joey Cuellar — yang ketika itu menjabat sebagai CEO Evo — dituduh dalam beberapa kasus pelecehan seksual. Dewan Evo lalu memecat Cuellar, yang berujung pada dibatalkannya turnamen Evo. Bersamaan dengan pengumuman akuisisi oleh Sony, Evo juga menjanjikan bahwa mereka akan meningkatkan keamanan event yang mereka adakan di masa depan.

 

5. Subway Sponsori Guild Esports

Organisasi esports asal Inggris, Guild Esports, mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kontrak sponsorship dengan franchise sandwich, Subway. Melalui sponsorship ini, Subway akan mendukung para gamers muda yang masuk di akademi buatan Guild. Sebagai franchise sandwich, Subway akan fokus untuk memberikan konten edukasi terkait nutrisi.

Kontrak ini berlaku selama dua tahun dan mencakup 55 negara di kawasan Eropa, Timur Tengah, dan Afrika (EMEA). Selain itu, merek Subway juga akan disematkan pada jersey dari para pemain Guild dan di markas Guild, yang terletak di London. Tak hanya itu, merek Subway juga akan tampil dalam konten buatan Guild. Sayangnya, tidak diketahui berapa nilai dari kerja sama ini.

“Kami punya prinsip-prinsip yang sama. Dan hal inilah yang akan menjadi pondasi dari kerja sama antara Subway dan Academy kami. Dengan begitu, kami akan dapat memberikan kesempatan bekerja dan edukasi kesehatan pada generasi muda,” kata Executive Chairman, Guild Esports, Carleton Curtis pada Esports Insider.

 

6. VSPN Akuisisi Famulei

Versus Programming Network (VSPN) baru saja mengakuisisi perusahaan manajemen streamers, Famulei. Meskipun begitu, Famulei masih akan beroperasi secara mandiri. Kepada The Esports Observer, CEO VSPN, Dino Ying mengungkap bahwa VSPN akan bekerja sama dengan Famulei untuk membuat konten esports yang lebih beragam. Dia menjelaskan, mereka ingin membuat konten esports yang bermacam-macam demi bisa memenuhi permintaan para fans berat esports.Tak hanya itu, mereka juga akan mencoba untuk mencari cara monetisasi baru bagi para influencers.

 

7. Evil Geniuses Kolaborasi dengan POINT3, Elysian, dan Bud Light

Bulan lalu, Evil Geniuses, organisasi esports asal Amerika Utara, berhasil mendapatkan kontrak kerja sama dengan tiga perusahaan, yaitu Bud Light, Elysian Brewing, dan POINT3. Dengan Bud Light, Evil Geniuses akan membuat berbagai konten yang akan ditayangkan di channel mereka sendiri dan channel Bud Light. Salah satu serial konten yang mereka buat, Evil Intercepts, menunjukkan komunikasi antar pemain EG ketika mereka bertanding di liga League of Legends Amerika Serikat dan Kanada.

Hasil kerja sama antara Evil Geniuses dengan POINT3. | Sumber: Esports Insider
Hasil kerja sama antara Evil Geniuses dengan POINT3. | Sumber: Esports Insider

Sementara dengan Elysian Brewing, kerja sama Evil Geniuses mencakup pembuatan konten di media sosial serta platform Live Proud. Mereka juga berencana untuk membuat serial konten berjudul Open Space. Terakhir, EG bekerja sama dengan POINT3, perusahaan apparel asal Georgia, Amerika Serikat. Belum lama ini, POINT3 meluncurkan gaming apparel yang menggunakan  “DRYV”, teknologi paten POINT3 yang berfungsi untuk menjaga tangan tetap kering.

 

8. Envy Gaming Dapat Investasi Seri C Sebesar US$40 Juta

Envy Gaming tengah mengumpulkan investasi Seri C senilai US$40 juta. Ronde investasi itu dipimpin oleh Gray Television, perusahaan broadcasting yang terdaftar di New York Stock Exchange (NYSE). Sebagai investor utama, Gray Television menanamkan US$28,5 juta. Dengan itu, mereka berhak untuk menunjuk dua orang dalam dewan direksi Envy Gaming. Selain itu, Gray Television juga akan menjadi salah satu pemilik dari Envy Gaming.

Didirikan pada 2007, Envy Gaming memiliki beberapa tim yang berlaga di berbagai game, termasuk Valorant, Halo, dan Rocket League. Selain itu, mereka juga punya tim yang berlaga di dua liga franchise, yaitu Dallas Fuel di Overwatch League dan Dallas Empire di Call of Duty League.

Play video

20 August 2021

HY ESPORTS - KOMUNITAS CASTER PUBGM

HY Esports adalah acara baru di Hybrid.IDN yang akan menampilkan berbagai segmen dalam satu gelaran acara. Akan ada scrim, interview, give away yang ...

Others from #HybridTV