Esports Ecosystem
for SEO
Esports Ecosystem

SteelSeries Luncurkan Mouse Gaming Berdesain Honeycomb Pertamanya, Aerox 3 dan Aerox 3 Wireless

2 November 2020Glenn Kaonang

Dilengkapi sertifikasi ketahanan air dan debu IP54 meski rangkanya bolong-bolong

Tren mouse gaming dengan bobot yang sangat ringan terus bertambah populer, dan masing-masing produsen periferal tidak ingin kehilangan momentum. Salah satunya adalah SteelSeries, yang belum lama ini memperkenalkan mouse bolong-bolong perdananya, yakni Aerox 3 dan Aerox 3 Wireless.

Secara fisik, tampak bahwa duo Aerox 3 ini punya desain yang sangat mirip seperti Rival 3, hanya saja permukaan atas dan bawahnya dibuat berlubang guna memangkas beratnya secara signifikan – sampai 18 gram sendiri kalau kata SteelSeries. Bonusnya, pencahayaan RGB-nya bisa jadi lebih kelihatan.

Aerox 3 tercatat mempunyai bobot 57 gram, sedangkan Aerox 3 Wireless sedikit lebih berat di angka 66 gram karena harus mengemas modul baterainya sendiri. Namun yang lebih menarik adalah bagaimana kedua mouse ini telah lulus uji sertifikasi IP54, yang berarti jeroannya bisa tahan terhadap cipratan air maupun debu. Krusial mengingat dalamannya jelas lebih terekspos pada desain honeycomb seperti ini.

SteelSeries sendiri selama ini punya reputasi yang baik perihal build quality, dan di sini kita bisa melihat bahwa mereka tetap tidak mau berkompromi soal itu meski harus mengikuti tren mouse bolong-bolong. Jadi ketimbang sebatas melubangi rangka Rival 3 dan mengemasnya menjadi Aerox 3 begitu saja, SteelSeries tidak lupa mempertebal beberapa bagian rangkanya agar tetap kokoh seperti milik Rival 3.

Sertifikasi ketahanan air dan debu ini bahkan juga berlaku untuk kedua switch tombolnya, dan SteelSeries bilang switch-nya tetap dapat beroperasi secara normal sampai 80 juta klik.

Untuk sensornya, Aerox 3 Wireless lebih superior berkat penggunaan sensor baru bernama TrueMove Air hasil kolaborasi antara SteelSeries dan PixArt. Secara teknis, sensor ini punya sensitivitas maksimum 18.000 DPI dan kecepatan tracking 400 IPS, jauh melebihi sensitivitas dan kecepatan tracking milik sensor TrueMove Core yang tertanam pada Aerox 3 biasa (8.500 DPI dan 300 IPS).

Bukan cuma berperforma tinggi, sensor TrueMove Air ini juga diklaim sangat irit daya. Sebagai bukti, Aerox 3 Wireless diyakini sanggup bertahan hingga 80 jam dalam sekali pengisian, padahal modul baterainya kecil dan tipis dengan bobot tidak lebih dari 13 gram. Proses charging-nya sendiri juga sangat cepat berkat pemakaian konektor USB-C: 15 menit charging sudah cukup untuk menenagai mouse sampai 40 jam pemakaian.

Kalau tidak dipakai bermain game, baterai Aerox 3 Wireless malah bisa dibuat lebih awet lagi, sebab ia turut mendukung sambungan Bluetooth. Selagi terhubung via Bluetooth, Aerox 3 Wireless dipercaya sanggup beroperasi sampai 200 jam sebelum ia kehabisan daya.

Dengan segala keunggulannya, banderol $100 yang ditetapkan untuk SteelSeries Aerox 3 Wireless bisa dibilang cukup terjangkau. Aerox 3 biasa di sisi lain malah lebih murah lagi di angka $60. Keduanya dikabarkan bakal mulai dipasarkan pada tanggal 10 November mendatang.

Sumber: SteelSeries.

Play video

3 June 2021

HY ESPORTS

HY Esports adalah acara baru di Hybrid.IDN yang akan menampilkan berbagai segmen dalam satu gelaran acara. Akan ada scrim, interview, give away yang ...

Others from #HybridTV