Esports Ecosystem

Road to The International – Menilik Sistem Kompetisi Dota Pro Circuit

17 Sep 2018 | Ayyub Mustofa
Simak bagaimana iklim esports Dota 2 berevolusi menuju liga yang dewasa layaknya sepak bola

Dota 2 adalah nama yang sangat dihormati di dunia esports. Selain sebagai salah satu kompetisi esports dengan jumlah hadiah terbanyak (38 juta dolar di tahun 2017), Dota 2 termasuk pelopor yang membuat popularitas esports melejit di awal era 2010an. Saat ini ekosistem esports Dota 2 sudah merangkul tim profesional dari seluruh penjuru dunia, termasuk Indonesia.

Valve, selaku penerbit Dota 2, sangat getol memfasilitasi perkembangan esports di sekitar game tersebut. Pada tahun 2011, mereka menggemparkan dunia dengan menggelar turnamen Dota 2 The International pertama berhadiah jutaan dolar. Kemudian sejak 2015, supaya iklim kompetitif Dota 2 di seluruh dunia semakin sinergis, Valve membuat sistem kompetisi musiman yang disebut Dota 2 Major Championships.

Tahun 2017 merupakan babak baru di ekosistem esports Dota 2. Setelah sukses dengan Major, Valve menciptakan sistem kompetisi baru yang disebut Dota Pro Circuit (DPC). Sistem ini menghadirkan jumlah kompetisi yang lebih banyak, juga meningkatkan prestise dari turnamen yang diselenggarakan pihak ketiga.

Dota 2 Asia Championships 2015 | Photo 1
Tim Evil Geniuses di Dota Asia Championships 2015 | Sumber: Mineski.net

Berikut ini adalah penjelasan detail tentang Dota Pro Circuit, asal-muasal, jadwal, serta pengaruh Dota Pro Circuit terhadap iklim esports Dota 2 keseluruhan.

Kebutuhan akan musim kompetisi yang teratur

Sebelum Valve meluncurkan kompetisi Dota 2 Major Championships, tak banyak turnamen yang diakui langsung oleh Valve. Kompetisi-kompetisi besar bergengsi memang ada, misalnya StarLadder i-League, WESG (World Electronic Sports Games), atau DreamLeague. Tapi meskipun selalu dihadiri oleh tim-tim ternama, semua kompetisi itu tetaplah kompetisi lepas yang diadakan oleh pihak ketiga.

Hanya ada dua kompetisi Dota 2 yang berada di bawah naungan Valve saat itu, yaitu The International dan Dota Asia Championship. Artinya kemenangan tim profesional di ajang kompetisi lain tidak punya pengaruh langsung terhadap kedudukan mereka di The International.

Sistem peringkat yang pasti pun tak ada, jadi tidak ada dasar yang kuat bagi Valve untuk memilih tim apa saja yang diundang ke turnamen. Saat The International 2016, misalnya, tim Natus Vincere masuk dalam daftar undangan. Padahal di The International 2015 mereka menduduki peringkat buncit. Sementara Team Secret yang masuk 8 besar di tahun sebelumnya justru harus melalui babak kualifikasi dahulu.

Team Secret | Shanghai Major
Team Secret saat menjuarai Shanghai Major | Sumber: ESPN

Kedudukan tim yang tak jelas ini semakin diperparah oleh tidak adanya sistem transfer pemain yang jelas. Bila ada tim yang melakukan pergantian pemain tepat sebelum The International diadakan, apakah peringkat tim tersebut tetap sama? Mungkin saja tidak. Tim itu bisa jadi lebih kuat atau lebih lemah, tapi belum ada cara pasti untuk mengukurnya.

Valve juga menaruh perhatian pada sustainability dunia esports secara keseluruhan. Bila hanya ada satu turnamen besar setiap tahun, maka tim-tim partisipan yang gagal meraih peringkat The International tentu akan lebih sulit mendapat penghasilan dari kompetisi.

Untuk menjawab semua tantangan ini, Valve akhirnya mengumumkan pembukaan sistem kompetisi Dota 2 Major Championships pada tanggal 24 April 2015. Selama satu tahun, Valve tak lagi hanya mensponsori satu, tetapi empat kompetisi besar yaitu Frankfurt Major, Shanghai Major, Manila Major, dan akhirnya The International 2016. Setiap kompetisi Major menawarkan hadiah senilai US$3.000.000.

Dota Pro Circuit, sistem baru yang lebih fleksibel

Sistem Dota 2 Major Championships bertahan selama dua tahun. Musim kompetisi di tahun 2016 masih menggunakan format serupa, meski ada perubahan di sisi jumlah turnamen. Valve tak lagi mengadakan tiga turnamen Major, melainkan hanya dua yaitu Boston Major dan Kiev Major.

Wings Gaming | The International 2016
Wings Gaming, bubar setelah menjuarai The International 2016 | Sumber: Dot Esports

Tapi pada tahun 2017, Valve kembali melakukan perubahan drastis. Turnamen Dota 2 Major bukan lagi turnamen khusus yang digelar oleh Valve. Justru Valve bekerja sama dengan penyelenggara turnamen besar yang sudah ada untuk menjadikan turnamen-mereka mereka bagian dari turnamen Major.

Setiap turnamen yang ditunjuk menjadi Major harus menawarkan total hadiah minimal US$1.000.000, dengan Valve turut mensponsori 50% dari jumlah ini. Ditambah lagi, Valve juga menunjuk beberapa turnamen berskala lebih kecil sebagai turnamen Dota 2 Minor. Turnamen Minor ini harus menawarkan hadiah sebesar minimal US$300.000, 50% darinya juga disponsori oleh Valve.

Seluruh turnamen Major dan Minor yang telah ditetapkan ini menjadi bagian dari kesatuan ekosistem kompetisi Dota 2 di bawah naungan Valve, dengan nama Dota Pro Circuit (DPC). Setiap pemain yang berpartisipasi dalam Dota Pro Circuit berpeluang memperoleh Qualifying Point. Nantinya, akumulasi Qualifying Point para pemain dalam suatu tim akan menentukan peringkat tim tersebut, juga menentukan kans undangan mereka ke The International.

Dota 2 | Zai
Zai (Ludwig Wahlberg) sempat mundur dari Dota 2 untuk melanjutkan sekolah | Sumber: Gamepedia

Sistem Dota Pro Circuit ini pada akhirnya jadi sedikit membingungkan, terutama di mata orang awam, karena seolah-olah jadi ada turnamen yang memiliki dua nama. Sebagai contoh, Dota 2 Asia Championships (DAC) dulunya merupakan turnamen yang berdiri sendiri, tapi sekarang menjadi bagian dari Dota 2 Major.

DAC 2018 bukan satu-satunya turnamen Major di Cina, karena juga ada turnamen China Dota 2 Supermajor. Keduanya sama-sama dilaksanakan di kota Shanghai, dan terlepas dari namanya, China Dota 2 Supermajor kedudukannya tidak lebih tinggi dari turnamen Major lainnya.

Selain urusan nama, jumlah turnamen pada musim kompetisi 2017 – 2018 juga sedikit berlebihan. Terdapat 9 turnamen Dota 2 Major dan 13 turnamen Dota 2 Minor dalam satu tahun tersebut. Keuntungannya, sistem ini membuat jumlah uang hadiah di dunia Dota 2 semakin meningkat. Kesempatan meraih prestasi juga lebih luas. Meski suatu tim kalah di turnamen, dalam waktu singkat sudah ada turnamen besar lainnya.

Kekurangannya, tim yang mengikuti banyak turnamen harus lebih banyak menguras stamina. Bursa transfer pemain juga menjadi sedikit “panas” karena Qualifying Point terikat ke individu pemain, bukan ke tim. Dota Pro Circuit adalah ide yang bagus, namun masih perlu dibenahi.

Dota 2 | Fear
Fear (Clinton Loomis) masih aktif bermain walau sudah kepala tiga | Sumber: EGW

Dota Pro Circuit 2018 – 2019, menuju kedewasaan

The International 2018 telah berakhir, dan sekali lagi sistem kompetisi Dota 2 mengalami perubahan besar. Dota Pro Circuit kali ini masih menggunakan sistem Major dan Minor, namun dengan format yang jauh lebih simpel. Selain itu, turnamen Major dan Minor memiliki keterkaitan menarik.

Secara singkat, sistem Dota Pro Circuit 2018 – 2019 dapat dijelaskan dengan poin-poin penting berikut:

  • Dalam setahun hanya ada 10 turnamen, 5 Dota 2 Major dan 5 Dota 2 Minor.
  • Turnamen Dota 2 Minor akan diadakan setelah kualifikasi Dota 2 Major, namun sebelum babak utama (sebelum group stage).
  • Turnamen Dota 2 Minor hanya boleh diikuti oleh tim yang gagal di kualifikasi Dota 2 Major.
  • Juara Dota 2 Minor berhak maju ke babak utama Dota 2 Major terkait.
  • Sistem poin baru (DPC Point) kini terikat ke tim, bukan ke individu.
  • Tim boleh melakukan pergantian pemain di tengah musim, namun akan mendapat pengurangan DPC Point.
  • 12 tim dengan total DPC Point tertinggi di akhir musim akan menerima undangan langsung ke The International 2019.

Sistem DPC baru ini sangat menarik. Ibarat sepak bola, bila Dota 2 Major adalah UEFA Champions League, maka Dota 2 Minor adalah Europa League. Inilah tempat tim-tim “papan tengah” berebut gelar, sekaligus mencuri kesempatan maju ke turnamen papan atas. Jumlah uang hadiah Dota 2 Minor tidak bertambah, tapi pertaruhan di dalamnya menjadi lebih signifikan.

Dota 2 The International 2018 | Photo 1
Suasana The International 2018 | Sumber: joinDOTA

DPC Point yang terikat pada tim juga membuat kesetiaan pemain lebih penting. Bisa saja ada tim kecil yang mengeluarkan banyak uang untuk merekrut pemain hebat, tapi itu berarti si pemain harus merangkak dari bawah untuk mengumpulkan DPC Point lagi. Transfer bisa terjadi kapan saja, tapi pertimbangannya menjadi semakin berat.

Bagi tim sendiri, sistem poin baru juga menguntungkan. Bila mereka sudah meraih banyak prestasi dan yakin masuk ke 12 besar, mereka bisa memilih untuk melewatkan turnamen Major. Toh pada akhirnya mereka tetap akan diundang ke The International berikutnya. Waktu kosong itu bisa mereka gunakan untuk istirahat, liburan, atau bereksperimen dengan meta baru di luar turnamen.

Jadwal Dota Pro Circuit 2018 – 2019

Seperti musim sebelumnya, Valve juga bekerja sama dengan event organizer pihak ketiga dalam Dota Pro Circuit 2018 – 2019. Namun masih belum jelas apakah nama turnamennya akan diseragamkan kembali atau tidak. Saya sendiri berharap bisa diseragamkan, karena itu akan membuat penggemar lebih mudah memantau. Lagi pula, “Juara Kuala Lumpur Major 2018” terdengar lebih prestisius daripada “Juara DreamLeague Season 9”, bukan?

Di bawah ini adalah jadwal lengkap Dota Pro Circuit untuk musim kompetisi 2018 – 2019.

Dota Pro Circuit | 2018 - 2019
Jadwal Dota Pro Circuit 2018 – 2019 | Sumber: Valve

Anda dapat menyaksikan pertandingan secara langsung lewat client Dota 2, atau secara streaming. Misalnya di channel YouTube Ligagame eSports TV dan situs GosuGamers. Jangan lupa untuk turut meramaikan dan menunjukkan dukungan pada tim Dota 2 kesayangan Anda.

Gambar header: Dota2.