Esports Ecosystem
for SEO
Esports Ecosystem

Review Razer Blackshark V2 Pro Wireless: Lebih Garang Dari Razer Biasanya

1 April 2021Akbar Priono

Garang penampilannya, garang juga suaranya. Berikut hasil review Razer Blackshark V2 Pro Wireless.

Menjadi yang terbaik di ranah gaming kompetitif terkadang bukan hanya butuh kemampuan saja. Apabila sudah punya bekal kemampuan bermain yang hebat, melengkapi diri dengan berbagai perlengkapan terbaik juga tak kalah penting untuk mengurangi peluang kekalahan. Ibaratnya, tentara dengan kemampuan paling hebat tentu akan butuh persenjataan yang lebih baik juga.

Ketika bicara gaming kompetitif, kebutuhan perangkat terbaik bukan hanya dari sisi mouse atau keyboard saja. Produk audio yang mumpuni juga tak kalah penting, mengingat bermain game adalah kegiatan yang tidak hanya mengutamakan respon visual tapi juga respon audio. Kali ini saya dipinjamkan satu unit headset gaming Razer Blackshark V2 Pro. Kira-kira, sebagus apa headset yang diberi julukan sebagai “The Sound of Esports” ini?

Setelah beberapa saat saya menggunakannya untuk berbagai aktivitas gaming dan produktivitas sehari-hari, jujur saya cukup kagum dengan kemampuan reproduksi suara ataupun kualitas produk ini secara keseluruhan. Lebih lengkap dan tanpa berlama-lama lagi, berikut hasil ulasan saya untuk Razer Blackshark V2 Pro.

 

Produk Razer yang Terasa “Kurang Razer”

Apa yang Anda ingat apabila saya mengatakan produk peripheralgaming buatan Razer? Warna hijau mencolok dan LED RGB warna-warni yang manis dari teknologi Razer Chroma mungkin jadi dua hal paling khas yang akan Anda ingat dari produk buatan Razer. Menariknya, dua hal tersebut tidak hadir sedikitpun di dalam Razer Blackshark V2 Pro. Karenanya saya mengatakan bahwa produk ini terasa kurang Razer.

Razer Blackshark V2 Pro ini seperti ingin menunjukkan kesan serius dan terlihat ingin menyasar segmentasi gamer esports. Pada Razer Blackshark V2 X dan Razer Blackshark V2, Anda masih bisa melihat elemen warna hijau khas Razer pada kabel ataupun earcup. Namun Razer Blackshark V2 Pro memberi warna seluruh material headset dengan warna hitam doff, mulai dari bagian headband yang terbuat dari kulit sintetis, kabel-kabel yang bersifat detachable, hingga bagian earcup yang terbuat dari plastik. Walau berwarna hitam doff, kedua bagian tersebut tetap memiliki branding Razer berupa logo ular khas yang dibuat reflektif pada bagian earcup dan tulisan Razer di bagian headband.

Branding Razer yang terselubung di bagian headband dari Razer Blackshark V2 Pro. Foto oleh Akbar Priono - Hybrid.co.id
Branding Razer yang terselubung di bagian headband dari Razer Blackshark V2 Pro. Foto oleh Akbar Priono – Hybrid.co.id

Lalu apa kabar dengan LED RGB? Elemen tersebut juga absen dari headset ini. Satu-satunya bagian yang memancarkan cahaya lampu hanyalah indikator on-off yang ada di bawah kiri headset saja, warnanya bahkan biru standar bukan hijau khas Razer.

Seperti yang saya sebut barusan, headset ini terlihat ingin menyasar gamer esports profesional. Karena segmentasi yang dikejar, Blackshark V2 Pro tampil sangat serius bahkan sampai-sampai menghilangkan warna hijau yang jadi ciri khas. Bentuknya sekilas juga mirip seperti headset untuk komunikasi di dalam helikopter yang mungkin tidak keren bagi beberapa kalangan gamers.

Walaupun headset Blackshark V2 Pro terlihat kurang keren, namun Razer menyajikan material solid yang membuatnya terasa premium ketika dipegang. Lalu bagaimana rasa material-material tersebut ketika dikenakan. Kesan saya saat pertama kali menggunakan headset tersebut adalah niqmaaat

Beberapa kontrol yang ada di sisi kiri headset. (Dari atas ke bawah) ada tombol power, on-off microphone, micro-usb untuk charging, jack 3.5mm untuk audio output, dan jack 3.5mm untuk detachable mic.
Tampak dekat bantalan headset dan beberapa kontrol yang ada di sisi kiri. (Dari atas ke bawah) ada tombol power, on-off microphone, micro-usb untuk charging, jack 3.5mm untuk audio output, dan jack 3.5mm untuk detachable mic. Foto oleh Akbar Priono – Hybrid.co.id.
Sisi kiri headset tanpa mic.
Sisi kiri headset tanpa mic.
Sisi kiri headset dengan mic.
Sisi kiri headset dengan mic.

Terlepas dari bentuknya yang garang, headset ini ternyata terasa ringan saat dikenakan di kepala. Usut punya usut, Razer memang merancang Blackshark V2 Pro jadi bersifat lightweight dengan bobot sebesar 320 gram saja. Pelapis cushion atau bantalan headset terbuat dari kain. Mengutip dari laman resmi Razer, kain tersebut dirancang menggunakan teknologi Flowknit untuk meminimalisir rasa panas yang terasa apabila kita menggunakan headset dalam jangka waktu lama.

Setelah saya mencobanya, ternyata benar. Saya sempat mengenakan headset selama kurang lebih 5 jam non-stop. Selama durasi tersebut, saya tidak merasakan panas ataupun clamping (rasa terjepit di area kepala) yang berlebihan. Panas tetap ada, begitupun rasa berat di telinga setelah penggunaan durasi yang lama. Tapi seperti yang saya bilang, rasanya tidak berlebihan dan masih sangat bisa ditoleransi. Dalam hal clamping, Razer sendiri memang menggunakan memory foam sebagai isi bantalan headset yang membuatnya terasa empuk di telinga.

Tampak jelas dari apa saja yang ada di dalam box Razer Blackshark V2 Pro. (Dari kiri ke kanan) Micro-USB untuk charging, unit headset, USB Wireless 2.4 Ghz, dan detachable 3.5mm untuk audio output.
Tampak jelas dari apa saja yang ada di dalam box Razer Blackshark V2 Pro. (Dari kiri ke kanan) Micro-USB untuk charging, unit headset, USB Wireless 2.4 Ghz, dan detachable 3.5mm untuk audio output.

Selain itu isolasi yang diberikan headset cushion juga tergolong cukup kedap. Ketika saya menggunakan headset, suara di sekitar jadi berkurang mungkin sekitar 30% dari biasanya. Suara yang besar akan tetap tembus ke dalam headset, tetapi suara kecil seperti suara hujan di luar kamar cenderung jadi tidak terdengar dengan isolasi yang diberikan oleh bantalan headset.

Sedikit kekurangannya mungkin adalah posisi headset yang kadang melorot apabila digunakan dalam durasi waktu yang lama. Tetapi patut diketahui bahwa hal tersebut terjadi bukan semerta-merta hanya gara-gara headset-nya saja. Bisa jadi memang ukuran kepala saya yang cenderung lebih kecil, sehingga hal tersebut terjadi. Melorotnya headset juga tergolong tidak berlebihan, hanya perlu menaikkan sedikit saja headset-nya.

Setelah mengulas soal material dan kulit luar si Blackshark V2 Pro, mari kita beralih ke urusan suara Blackshark V2 Pro.

 

Suara Menggelegar THX Spatial Audio dan Razer Triforce Titanium

Kalau harus menjelaskan bagaimana suara Razer Blackshark V2 Pro dalam satu kalimat, jawaban saya adalah “suaranya sangat membohongi”. Sebelum menjelaskannya, satu yang patut diketahui juga bahwa Razer menawarkan dua jenis audio output.

Anda bisa menggunakan jack 3.5mm untuk menikmati audio output driver sang headset yaitu Razer Triforce Titanium 50mm. Anda juga bisa menggunakan USB Wireless 2,4 Ghz untuk bisa menikmati audio output dari DAC eksternal milik Razer dan bantuan software THX Spatial Audio. Selain itu sebagai tambahan informasi juga, sejujurnya ini adalah kali pertama saya menulis ulasan sebuah produk audio. Walaupun begitu, saya mengamati betul kualitas produk audio yang saya miliki dan juga sedikit banyak mengikuti perkembangan hobbyist audio melalui beberapa forum.

Oke, saatnya kembali ke pembahasan. Lalu kenapa suaranya membohongi? Maksud bohong di sini bukan dalam artian negatif, tetapi maksudnya begini. Sesaat setelah menerimanya unit review-nya, saya langsung menggunakan si Blackshark V2 Pro untuk mendengarkan musik sembari menyelesaikan artikel-artikel saya di Hybrid.co.id.

Razer Hyperspeed Wireless yang menggunakan teknologi radio 2.4 Ghz.
USB untuk menghubungkan headset dengan PC yang menggunakan Razer Hyperspeed Wireless berteknologi radio 2.4 Ghz.

Pada percobaan pertama, jujur saja, rasanya kecewa berat mendengar kualitas reproduksi suara yang dihasilkan Razer Blackshark V2 Pro. Kualitas suaranya tidak jelek, hanya saja tidak mencerminkan banderol harga Rp2,999 juta yang ditawarkan oleh headset tersebut. Ketika baru keluar dari kotak, reproduksi suara yang dihasilkan cenderung v-shape, hanya kuat di sisi bass dan treble, cempreng, dan cenderung lemah dari sektor suara mid (biasanya suara vokal).

Hari demi hari berlalu, saya pun mulai merasa “dibohongi” karena suaranya berubah ke arah yang lebih baik. Seiring dengan waktu, treble cempreng yang menusuk jadi terkendali. Kini sektor mid mulai mengimbangi sehingga suara artikulasi vokal jadi semakin jelas. Sektor bass tetap kuat, namun berkat sektor mid yang meningkat, suara bass-nya jadi bergaung nikmat (sedikit boomy) namun tetap mendentum (tetap punchy) pada saat mendengarkan musik-musik rock keras yang punya suara bass drum cepat.

Deskripsi suara di atas saya rasakan pada saat saya menggunakan audio output berupa jack 3.5mm (ke laptop ataupun smartphone) dan menggunakan Razer Hyperspeed Wireless 2.4 Ghz untuk mendengar musik. Lalu bagaimana dengan gaming? Blackshark V2 Pro pun kembali membuat saya kagum pada saat digunakan untuk gaming.

Saya mencobanya dalam dua skenario. Skenario pertama adalah gaming di PC dengan menggunakan USB wireless. Skenario kedua adalah gaming di mobile dengan menggunakan jack 3.5mm.

Selain untuk gaming PC, Razer Blackshark V2 Pro juga menyediakan output jack 3.5mm yang bisa digunakan untuk gaming mobile ataupun konsol.
Selain untuk gaming PC, Razer Blackshark V2 Pro juga menyediakan output jack 3.5mm yang bisa digunakan untuk gaming mobile ataupun konsol.

Untuk gaming PC, saya mencoba memainkan game VALORANT sembari menggunakan teknologi THX Spatial Audio. Pada percobaan skenario pertama, awalnya saya berpikir bahwa software tidak akan sebegitu signifikan membantu memberi pengalaman audio yang imersif saat bermain game. Ternyata saya salah besar. THX Spatial Audio tidak hanya membuat reproduksi suara jadi lebih menggelegar, tetapi juga memberi reproduksi titik suara yang akurat.

Hanya bermodal audio dari Blackshark V2 Pro, saya segera bisa mengetahui di mana posisi musuh berdasarkan dari suara step yang mereka keluarkan. Reprduksi suara tidak hanya memberi informasi dari arah mana (kiri/kanan/depan/belakang) lawan akan datang, tetapi juga bisa memberi informasi jarak (jauh atau dekat) posisi lawan. Selain itu, bantuan software pada Blackshark V2 Pro Wireless juga tergolong terasa natural, tidak artificial seperti penambahan gaung-gema berlebihan seperti pada beberapa headset gaming pada kelas harga low-end.

Lalu bagaimana dengan skenario percobaan yang kedua? Untuk percobaan kedua saya mencoba bermain PUBG Mobile di smartphone dengan menggunakan jack 3.5mm. Saya pun kembali berdecak kagum kedua kalinya saat mencoba Blackshark V2 Pro untuk bermain PUBG Mobile. Kemampuan headset untuk memberi informasi arah serta jarak musuh ternyata tetap bertahan walaupun menggunakan jack 3.5mm berarti hanya mengandalkan driver milik headset saja.

Biasanya suara langkah musuh akan saling bertabrakan apabila saya bermain PUBG Mobile dengan menggunakan audio output dari earphone atau IEM. Blackshark V2 Pro dengan driver Razer Triforce Titanium 50mm ternyata berhasil mengatasi masalah tersebut. Walaupun saya melakukan hot-drop (turun di kota ramai seperti Pochinki) Blackshark V2 Pro berhasil membagi suara dengan detil. Karena headset yang saya gunakan, saya jadi tahu kondisi sekitar dengan cukup detil, berapa orang musuhnya, di mana dan seberapa jauh posisinya.

Terakhir soal mikrofon. Masih dari laman resmi Razer, dikatakan bahwa Blackshark V2 Pro menggunakan teknologi Hyperclear Supercardio Mic. Pada saat saya mencobanya, ternyata mikrofon dari Razer ini tergolong tidak sebegitu istimewa walau suaranya sebenarnya tetap bagus. Selama masa work from home, saya rutin ngobrol online dengan kawan menggunakan Discord. Ketika berganti ke Blackshark V2 Pro, saya bertanya kepada kawan-kawan saya bagaimana suaranya, dan banyak yang mengatakan bahwa hasil suaranya tidak sebegitu beda jauh. Memang agak sulit dalam membicarakan kualitas suara yang dihasilkan dari mikrofon, karenanya Anda bisa melihat video dari reviewer di bawah ini untuk mengetahui bagaimana hasil suara mikrofon dari Razer Blackshark V2 Pro.

Bagaimana dengan teknologi wireless-nya? Jawabannya satu kata, “flawless”! Saya hampir tidak pernah merasa ada delay sedikitpun pada saat menggunakan Blackshark V2 Pro, baik saat digunakan untuk mendengarkan musik ataupun bermain game. Jarak wireless-nya juga cukup jauh. Saya sempat mencoba meletakkan laptop di ruangan yang berbeda dengan posisi saya dan suara ke headset masih jelas, lancar, dan tidak putus-putus.

 

Razer Synapse dan Beragam Kustomisasinya

Seperti biasanya, selain dari segi hardware, Razer juga menawarkan kecanggihan dari sisi software lewat Razer Synapse. Walaupun tidak ada LED RGB pada headset ini, namun Razer Synapse tetap menawarkan kustomisasi yang sangat luar biasa terhadap audio output ataupun input dari Blackshark V2 Pro.

Anda bisa edit sendiri arah suara hasil reproduksi software THX Spatial Audio apabila Anda masih merasa kurang cocok dengan pengaturan default. Selain edit sendiri, Razer Synapse juga menyajikan beberapa preset untuk Anda yang tidak mau pusing. Selain itu Razer Synapse juga memberikan pengguna kebebasan untuk menentukan bagaimana output suara dari si headset. Ada fitur Enhance Bass, Normalization, Voice Clarity, dan Equalizer yang masing-masing bisa diatur kuantitasnya. Saya sempat mencoba fitur Voice Clarity, namun suara headset justru jadi cenderung kurang nikmat. Suara treble kembali menusuk tajam. Walau hal tersebut membantu kita untuk bisa mendengar suara orang berbicara dengan lebih jelas, tetapi cenderung terasa tidak enak jika digunakan untuk gaming.

Dari sisi audio input, Anda bisa mengkustomisasi volume mikrofon, Enhancement Vocal Clarity, bahkan juga punya mic equalizer. Fitur ini juga sempat saya coba-coba, tetapi kebanyakan kawan Discord saya malah mengatakan suara saya cenderung tidak berubah banyak ketika saya menggunakan fitur-fitur tersebut.

Walau Razer Synapse punya berbagai kustomisasi, jujur saya merasa Razer Blackshark V2 Pro sudah sangat baik kualitas suaranya tanpa tambahan kustomisasi apapun. Namun demikian, saya rasa kustomisasi dari Razer Synapse tetap jadi nilai tambah yang bagus

 

Kesimpulan

Apakah Razer Blackshark V2 Pro sudah mencerminkan kualitas dari banderol harga sebesar Rp2,999 juta yang ditawarkan? Jawabannya adalah iya, mulai dari sisi material yang digunakan, hingga reproduksi suara yang dihasilkan baik dari sisi DAC eksternal (USB Wireless) serta THX Spatial Audio sebagai software enchancement eksternal ataupun suara murni dari Razer Triforce Titanium 50mm Drivers.

Tetapi kalau pertanyaannya apakah Blackshark V2 Pro ini patut dibeli, jawabannya tetap tergantung dari prefrensi Anda masing-masing.

Dalam ranah competitive gaming, saya merasa Blackshark V2 Pro ini jadi patut dibeli karena menciptakan reproduksi suara yang sangat luar biasa ketika digunakan untuk gaming. Seperti yang saya ceritakan di atas, Blackshark V2 Pro mampu pinpoint arah dan jarak suara dengan akurat.

Kemampuannya untuk pinpoint arah dan jarak suara bahkan tidak terbatas hanya saat digunakan dengan USB Wireless saja, tetapi juga ketika digunakan dengan jack 3.5mm di smartphone. Razer Blackshark V2 Pro juga tergolong sudah cukup enak digunakan untuk mendengarkan musik, walau kualitasnya bisa jadi kalah dengan headset atau headphone yang memang diciptakan untuk pecinta audio.

Walau punya material kokoh dan reproduksi suara yang bagus, Blackshark V2 Pro memang bisa jadi kurang apik penampilannya. Bagi sebagian orang, headset hitam polos tanpa ornamen led RGB itu bisa jadi jelek. Bentuknya juga tergolong kuno bagi sebagian orang karena terlihat seperti headset untuk berkomunikasi di helikopter. Tapi apabila Anda memang suka dengan penampilan minimalis nan profesional, bentuk dan warna hitam doff Blackshark V2 Pro itu justru bagus dan elegan.

Sekian ulasan saya terhadap Razer Blackshark V2 Pro Wireless. Semoga ulasan ini dapat membantu untuk menentukan headset yang akan Anda beli untuk memenuhi kebutuhan gaming ataupun produktivitas sehari-hari.

Play video

20 August 2021

HY ESPORTS - KOMUNITAS CASTER PUBGM

HY Esports adalah acara baru di Hybrid.IDN yang akan menampilkan berbagai segmen dalam satu gelaran acara. Akan ada scrim, interview, give away yang ...

Others from #HybridTV