Gaming News

Prediksi Industri Game Tahun 2019: Overwatch Akan Berubah Jadi Free-to-Play?

07 Jan 2019 | Ayyub Mustofa
Berikut ini prediksi beberapa analis industri game tentang hal-hal yang akan terjadi di tahun 2019

Setelah tahun 2018 yang sangat menarik, kita mungkin bertanya-tanya, hal apa yang akan mengisi industri game di tahun 2019? Tren yang akan menjadi “next big thing”, dan tren apa yang akan mati? Situs gamesindustry.biz belum lama ini mempublikasikan kumpulan prediksi dari berbagai pakar industri game di bidang-bidang berbeda. Termasuk di antaranya adalah Dr. Serkan Toto dari Kantan Games, Michael Pachter dari Wedbush Securities, dan Mat Piscatella dari NPD Groups.

Meskipun sifatnya hanya prediksi, bukan pengumuman resmi, hal-hal di bawah ini tetap menarik untuk kita antisipasi. Apalagi bila Anda sering mengikuti rumor atau leak tentang industri game, mungkin Anda tahu bahwa prediksi dari beberapa nama di atas cukup sering tepat sasaran atau setidaknya mendekati.

Contoh beberapa prediksi tahun lalu yang cukup menarik antara lain kemunculan mobile game Warcraft (ternyata yang muncul bukan Warcraft, tapi Diablo Immortal), penurunan harga PSVR yang cukup besar (dari US$399 ke US$299), serta ekspansi penerbit-penerbit Tiongkok ke wilayah global (contoh: PUBG Mobile dan AOV versi Switch).

Bagaimana dengan tahun 2019? Berikut ini adalah prediksi-prediksi tahun 2019 yang cukup menarik dan masuk akal untuk terjadi. Mari kita bermain tebak-tebakan. Menurut Anda, prediksi mana saja yang benar?

Call of Duty: Black Ops 4
Call of Duty: Black Ops 4 | Sumber: Activision

Overwatch dan Call of Duty: Black Ops 4 Blackout versi free-to-play

Di tahun 2019 ini Overwatch akan menginjak usia tahun ketiga. Liga esports Overwatch League (OWL) telah terbukti cukup sukses, namun Blizzard mulai tiba di titik jenuh. Mereka perlu menjangkau pasar yang lebih luas, dan cara melakukannya adalah dengan mengubah Overwatch menjadi free-to-play. Prediksi ini dilontarkan oleh Michael Pachter.

Pachter juga memprediksi mode Blackout (battle royale) dari Call of Duty: Black Ops 4 untuk mendapat perlakuan yang sama. Call of Duty: Black Ops 4 sendiri sudah sukses di pasaran, dan mode Blackout pun banyak digemari. Activision bisa meniru strategi Fortnite, mengubah mode battle royale menjadi free-to-play namun game utamanya tetap berbayar. Apakah mereka akan meraih kesuksesan yang sama, kita lihat saja nanti.

Nintendo Switch Pro dan Switch Lite

Bukan rahasia lagi bahwa Nintendo sangat suka melakukan revisi console dan handheld ciptaan mereka. Tahun 2017 ini, Switch akan berumur dua tahun, dan Dr. Serkan Toto memprediksi bahwa Nintendo akan merilis versi revisi pertamanya.

Rencana tentang Switch Pro sendiri sudah pernah dilaporkan oleh Wall Street Journal. Akan tetapi kemungkinan Nintendo juga akan menciptakan versi Lite untuk menjangkau pasar entry level.

Dr. Serkan Toto
Dr. Serkan Toto dikenal sebagai pakar industri game Jepang | Sumber: gamesauce

Lebih banyak konten eksklusif marketplace

Akhir tahun 2018, kita telah melihat percikan-percikan “perang marketplace” di dunia distribusi game digital. Di tengah keputusan Valve soal perubahan pembagian keuntungan di Steam, perusahaan-perusahaan lain mulai bergerak untuk menawarkan marketplace alternatif yang lebih pro-developer. Muncullah Epic Games Store dan Discord Store yang menawarkan pembagian keuntungan lebih besar dari Steam.

Meski banyak marketplace baru, para analis sepakat bahwa Steam tetap akan menjadi platform paling dominan untuk PC gaming. Sementara itu, Piers Harding-Rolls dari IHS Markit memprediksi bahwa para penyedia marketplace akan mulai lebih sering menerbitkan game eksklusif di platform milik mereka saja sebagai cara bersaing. Apakah ini hal yang baik atau buruk, kita lihat saja bila benar terjadi nanti.

Tidak akan ada PS5 atau Xbox baru

PS4 di tahun 2019 akan berulang tahun untuk keenam kalinya, dan di dunia console, itu berarti kemunculan generasi penerusnya sudah dekat. Namun “PS5” atau “Xbox Two” tidak akan dirilis pada tahun 2019. Sony dan Microsoft kemungkinan akan mengumumkan beberapa spesifikasi perangkat baru mereka, tapi peluncurannya sendiri masih jauh di masa depan. Sebelum PS5, Piers Harding-Rolls memprediksi bahwa Sony akan merilis PSVR generasi baru terlebih dahulu.

Beberapa judul game yang akan muncul

Selain kondisi industri game secara umum, tentu para analis ini juga memiliki prediksi tentang judul-judul game yang akan muncul di tahun 2019. Berikut ini beberapa di antaranya:

  • Sekuel seri Bioshock
  • Borderlands 3
  • Sekuel seri Splinter Cell
  • Sekuel seri Watch Dogs
  • Rainbow Six baru
  • Titanfall 3
  • Judul Star Wars baru dari Respawn Entertainment
  • The Elder Scrolls VI, dipercepat karena kegagalan Fallout 76

Itulah beberapa prediksi dari analis di dunia industri game tentang tahun 2019. Apakah Anda setuju? Mana prediksi yang Anda harapkan jadi kenyataan?

Sumber: gamesindustry.biz