Esports Ecosystem

Pekan 1 Big League IGL 2019, Dominasi SFI Kenny “Rainesual” Melawan Freaks Bryan

14 May 2019 | Akbar Priono
Dari banyak pertandingan di pekan 1 Big League IGL, pertandingan antara Kenny melawan Bryan jadi salah satu yang menarik untuk disimak.

Akhir pekan kemarin (12 Mei 2019) menjadi pertandingan perdana Big League Indonesia Gaming League 2019. Mempertandingkan pemain FIFA 19 FUT dari segala penjuru Indonesia, 24 pemain yang sudah lolos dibagi menjadi dua grup, Big East dan Big West. Menariknya, walau drawing bersifat acak, namun pembagian dua grup seakan seperti sudah direncanakan.

Grup Big East menjadi grup neraka yang berisikan para pemain-pemain FIFA 19 FUT kelas kakap. Pada grup tersebut Anda bisa melihat nama-nama seperti Kenny “Rainesual” Prasetyo dari tim SFI, Ega “Eggsy” dari tim RRQ, Icanbutsky dari PG.Barracx, dan beberapa pemain jagoan lainnya.

Sementara grup Big West banyak berisikan pemain-pemain underdog. Beberapa nama di antaranya adalah gerombolan komunitas Sukabumi seperti Rakel Ramadhan dan Arlan Paranti. Tetapi terselip juga nama besar seperti Raja Pugu, yang mungkin akan jadi batu sandungan besar terhadap para pemain underdog tersebut.

 

Dari match yang dijalankan pada akhir pekan kemarin, dua yang menarik untuk disimak adalah pertandingan antara Kenny SFI vs Freaks Bryan pada grup Big East, dan Raja Pugu vs DMC Andri pada grup Big West. Pertandingan antara Kenny SFI melawan Freaks Bryan jadi menarik karena seperti bertemu mantan, Kenny harus melawan tim yang pernah menaungi dirinya, yaitu Freaks.

Pertarungan antara Kenny melawan Bryan terbilang cukup berat sebelah karena dominasi yang ditunjukkan oleh Kenny. Oper-operan yang apik ditambah skill mengendalikan bola yang baik dari Kenny berhasil bikin Bryan kewalahan. Akhirnya setelah pertandingan Home-Away total gol 5-1 didapatkan dengan skor leg 1 adalah 3-0 untuk Kenny, skor leg 2 adalah 2-1 untuk Kenny.

Terkait pertandingan pekan pertama IGL 2019, Kenny sedikit bercerita soal pengalamannya melawan Freaks Bryan. “Saat leg 1 aku menang dengan cukup meyakinkan dengan skor 3-0. Penyebabnya adalah karena aku bisa cetak gol di awal-awal, sehingga aku bisa pegang kendali match.” Jawab Kenny.

“Masuk leg 2, Bryan ternyata mengubah taktiknya. Dia main high pressure yang berhasil membuat aku jadi kewalahan walaupun unggul 2-0. Dia sempat cetak gol dan membuat skor jadi 2-1, tapi sayangnya nggak sempat membalas, dan skor tersebut bertahan sampai akhir”. Kenny menceritakan soal leg 2 saat melawan Freaks Bryan.

Sumber: SFI Esports
Sumber: SFI Esports

“Aku merasa sudah bermain dengan baik, tapi masih ada peluang yang belum bisa aku maksimalkan. Itu adalah PR buat aku untuk berlatih lagi. Kenapa? Kalau kita nggak bisa memaksimalkan peluang, bisa jadi hasil akhir pertandingan malah tak seperti yang diharapkan”. Kenny bercerita sambil refleksi diri atas pertandingannya melawan Freaks Bryan pada pekan 1 IGL.

Pertandingan Indonesia Gaming League 2019 akan berlanjut lagi pada pekan ini, tepatnya hari Jumat, 17 Mei 2019, pukul 20:30. Pertandingan semakin panas pada pekan ini, dengan kehadiran pertandingan-pertandingan seperti PG.Barracx Icanbutsky melawan Abdul Rozak pada grup Big East, ataupun Rakel Ramadhan melawan Raja Pugu di grup Big West.

Anda bisa subscribe kanal Youtube Indonesia Gaming League untuk lanjutan pertandingan IGL 2019!