Internet
for SEO
Internet

Aplikasi Android Kini Bisa Dijalankan di Desktop via Browser Chrome

6 April 2015Glenn Kaonang

Tak bisa dipungkiri bahwa Android merupakan sistem operasi mobile paling populer di dunia. Secara teori, hal ini berarti para developer aplikasi bisa menjual software racikannya ke jutaan pengguna perangkat Android – sebuah peluang bisnis yang amat menggiurkan.

Google tampaknya akan terus membuat peluang bisnis tersebut makin menarik lagi. Bulan September kemarin, mereka merilis tool bernama ARC (App Runtime for Chrome) bagi para developer. Idenya adalah menyiapkan aplikasi-aplikasi Android untuk bisa dijalankan di berbagai OS desktop melalui browser Chrome, baik itu Chrome OS, Windows, Mac OS X atau Linux sekalipun.

Meski masih dalam tahap beta, ARC sudah terbukti sanggup mengemas aplikasi Android untuk bisa dijalankan di browser Chrome tanpa memerlukan coding tambahan yang rumit dari sang developer. Namun Google telah membawa potensi ARC ke tingkat yang lebih tinggi.

arc-welder
Sumber: Ars Technica

Mereka merilis ARC Welder, sebuah aplikasi untuk browser Chrome yang mampu mengubah aplikasi (APK) Android apapun menjadi aplikasi native untuk Chrome. Aplikasi ini memang ditujukan bagi para developer, dan sejauh ini masih butuh penyempurnaan lebih lanjut.

Info menarik: Aplikasi Android Pilihan Edisi 23 – 29 Maret 2015

Beberapa aplikasi, seperti Twitter dan Candy Crush Soda, sudah bisa berjalan dengan sempurna, tetapi sebagian lain yang bergantung pada Google Play Services belum bisa digunakan. Salah satu contohnya adalah aplikasi yang memerlukan in-app purchase.

android-app-chrome-02
Sumber: Ars Technica

Singkat cerita, agar sebuah aplikasi Android bisa berjalan sempurna di Chrome, ARC masih perlu dijejali kompatibilitas dengan Play Services yang lebih lengkap.

Lalu apa arti semua ini bagi para konsumen? Well, salah satunya adalah, ke depannya kita mungkin bisa bermain gameMonument Valley – yang hanya tersedia untuk iOS dan Android – menggunakan, misalnya, MacBook Air, atau laptop apapun dengan bantuan browser Chrome dan ARC.

Bagi para developer, ARC memungkinkan mereka untuk membuat sebuah aplikasi Android, yang kemudian bisa didistribusikan ke perangkat desktop apapun yang menjalankan browser Chrome – tidak menutup kemungkinan juga untuk tablet berbasis Windows. Satu aplikasi, untuk hampir semua platform.

Sumber: Ars Technica dan The Verge. Gambar header: The Verge.

Play video

5 July 2022

Ledger NFT Marketplace #shorts

Produsen hardware crypto wallet Ledger resmi menjalani debutnya di ranah marketplace NFT lewat Ledger Market.

Others from #HybridTV